Impor Kedelai Justru Bikin Harga Tak Stabil

Kompas.com - 28/08/2013, 13:41 WIB
Pekerja memperlihatkan kedelai impor di toko Sinar Kedele di kawasan Kebayoran Lama, Jakarta Selatan, Sabtu (2/3/2013). KOMPAS/PRIYOMBODOPekerja memperlihatkan kedelai impor di toko Sinar Kedele di kawasan Kebayoran Lama, Jakarta Selatan, Sabtu (2/3/2013).
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Sejumlah perajin tempe dan tahu menjerit lantaran harga kedelai sebagai bahan baku pembuatan menyentuh level Rp 9.300 per kg.

Di sejumlah daerah, para pengrajin tahu dan tempe mengurangi produktivitas akibat anjloknya permintaan makanan rakyat tersebut. Dari catatan, perajin di Semper-Jakarta Utara, Pamulang-Tangerang Selatan, serta Cipondoh-Tangerang terpaksa merumahkan beberapa karyawan untuk sementara waktu.

Saat ditanya wartawan perihal itu, Menteri Pertanian, Suswono, mengakui ketergantungan kedelai impor membuat harga di tingkat pengrajin menjadi tidak stabil. "Ya pasti lah (mahal), ini kan barang impor. Akibat depresiasi rupiah ini kan (harga) jatuhnya lebih mahal," ujarnya, Rabu (28/8/2013).

Sebagaimana diketahui, pemerintah mengeluarkan paket kebijakan ekonomi, untuk memperbaiki nilai tukar rupiah terhadap dollar AS.

Pertama adalah perbaikan neraca transaksi berjaln dan menjaga nilai tukar rupiah. Kedua, adalah pemberian insentif. Ketiga adalah menjaga daya beli masyarakat dan menjaga tingkat inflasi, dan yang terakhir adalah percepatan investasi.

Suswono berharap paket kebijakan tersebut bisa membuat kondisi menjadi lebih baik. "Paket kebijakan sudah ada. Tinggal impelemntasi," pungkasnya.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X