Defisit Transaksi Berjalan Akan Berlanjut Hingga 2014

Kompas.com - 30/08/2013, 20:01 WIB
Ilustrasi SHUTTERSTOCKIlustrasi
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Defisit transaksi berjalan kemungkinan masih akan berlanjut hingga tahun depan, meskipun nilainya diperkirakan akan terus menurun.

"Saya kira masih bisa (berlanjut) hingga tahun depan, tapi akan terus menurun," kata Menteri Keuangan Chatib Basri, Jumat (30/8/2013).

Chatib menilai penyelesaian masalah ini bukanlah perkara gampang dan cepat. Sebab, masalah defisit selisih antara perdagangan ekspor dan impor ditambah selisih perdagangan jasa ini sudah berlangsung selama 7 kuartal berturut-turut. Artinya, defisit ini sudah berjalan hampir 2 tahun.

"Jadi yang kita bisa lakukan paling realistis tahap pertama adalah pertumbuhannya melambat. Sehingga defisitnya bisa melambat, pelan-pelan itu baru bisa diatasi," jelasnya.

Oleh karena itu, pemerintah membuat segala paket kebijakan, baik untuk kebijakan yang akan berimbas dalam jangka pendek maupun kebijakan yang berimbas dalam jangka panjang.

Chatib mencontohkan kebijakan memproduksi bahan baku dan bahan modal bisa dilakukan di dalam negeri. "Sehingga impornya akan berkurang," jelasnya.

Menurutnya, memang dengan pertumbuhan ekonomi yang tinggi akan selalu diimbangi dengan impor barang modal dan bahan baku yang tinggi. Namun dengan defisit dan dollar AS yang menguat, impor akan sedikit tertekan dan hal ini dianggap bagus.

"Jadi solusinya adalah bahan baku dan barang modalnya harus dibuat di sini. Nah, dia kalau harus mulai dibikin di sini, itu Anda harus bikin pabriknya, kalau orang mau bikin pabriknya, harus dikasih insentif. Tapi kan bikin pabrik cukup lama. Jadi kita harus realistis menaruh itu dalam jangka menengah panjang," jelas Chatib.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X