WTO Revisi Pertumbuhan Perdagangan Global

Kompas.com - 11/09/2013, 10:42 WIB
Ilustrasi. ShutterstockIlustrasi.
EditorErlangga Djumena


GENEVA, KOMPAS.com -
Optimisme terhadap pemulihan ekonomi Amerika Serikat (AS) dan China tampaknya belum memulihkan wajah perdagangan global. Sebagai bukti, Organisasi Perdagangan Dunia atau World Trade Organization (WTO) masih bernada pesimistis.

Jelasnya begini, WTO memangkas pertumbuhan perdagangan global menjadi 2,5 persen di sepanjang tahun 2013. Angka ini turun dari hitungan awal WTO yang memasang proyeksi pertumbuhan 3,3 persen. Menatap tahun 2014, WTO masih juga pesimistis. WTO memotong proyeksi pertumbuhan perdagangan global di tahun 2014 menjadi 4,5 persen dari sebelumnya 5 persen.

Ketua WTO, Roberto Azevedo mengatakan, penurunan proyeksi pertumbuhan tersebut lantaran pemulihan ekonomi Eropa masih di bawah estimasi. Catatan saja, selama periode April-Juni 2013, pertumbuhan ekonomi Zona Euro naik 0,3 persen year on year.

Di sisi lain, Azevedo menilai, gejolak di pasar finansial emerging market masih belum memengaruhi pertumbuhan transaksi perdagangan global. Menurut Azevedo, perlambatan ekonomi emerging market seperti Brasil, China dan India masih tetap bertumbuh lebih positif dibandingkan ekonomi Eropa. "Ekonomi negara berkembang masih jadi motor pertumbuhan global," ujar dia, seperti dikutip Financial Times.

Pertemuan Bali

Demi menggenjot transaksi perdagangan global, Azevedo, yang baru menduduki posisi Ketua WTO sejak 1 September lalu, fokus pada sistem perdagangan multilateral. Desakan WTO untuk mempercepat kebijakan pasar bebas bakal menjadi isu utama pada pertemuan WTO di Bali. Pertemuan dua tahunan WTO ini bakal berlangsung Desember 2013 mendatang.

Azevedo memasang target, pertemuan WTO di Bali bakal menghasilkan perjanjian dagang sebesar 1 triliun dollar AS. "Sistem perdagangan multilateral merupakan strategi terbaik untuk mempercepat pertumbuhan dan pemulihan ekonomi glboal," jelas dia.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Azevedo menilai, saat ini sistem perdagangan multilateral masih sulit diterapkan oleh sekitar 159 negara anggota WTO. Salah satu unsur perdagangan multilateral adalah free trade.

Nah, selama ini beberapa negara enggan melibatkan WTO untuk menerapkan kebijakan free trade. Bahkan, banyak negara masih mengusung kebijakan proteksionisme. Catatan saja, ini bukan pertama kalinya WTO memangkas proyeksi pertumbuhan perdagangan global.

Sebelumnya, di April 2013, WTO sudah menurunkan pertumbuhan perdagangan global menjadi 3,3 persen dari sebelumnya 4,5 persen. Kala itu, alasan WTO memangkas pertumbuhan lantaran pencapaian pertumbuhan perdagangan tahun 2012 hanya sebesar 2 persen. Ini merupakan pertumbuhan terendah sejak WTO mulai mencatat angka perdagangan pada tahun 1981 silam.

Pencapaian ini bahkan meleset dari perkiraan awal WTO yang memproyeksi 3,7 persen. Selain krisis Eropa, perdagangan global di sepanjang 2012 melemah karena guncangan ekonomi pasca gempa Jepang. Faktor lain, ketidakamanan politik negara kaya minyak, Timur Tengah. (Dessy Rosalina)

Baca tentang


Sumber
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

PT Ferron Par Pharmaceuticals Pasang PLTS 3.000 Meter Persegi di Cikarang

PT Ferron Par Pharmaceuticals Pasang PLTS 3.000 Meter Persegi di Cikarang

Rilis
Masih Dibayangi Lonjakan Kasus Covid-19, IHSG Menguat, Rupiah Stagnan

Masih Dibayangi Lonjakan Kasus Covid-19, IHSG Menguat, Rupiah Stagnan

Whats New
Ekspor Dilarang, KKP Selamatkan Rp 138,4 Miliar dari Penyelundupan Benih Lobster

Ekspor Dilarang, KKP Selamatkan Rp 138,4 Miliar dari Penyelundupan Benih Lobster

Whats New
Kurs Rupiah di 5 Bank Hari Ini

Kurs Rupiah di 5 Bank Hari Ini

Whats New
Rincian Harga Emas Antam Hari Ini Mulai dari 0,5 Gram hingga 1 Kg

Rincian Harga Emas Antam Hari Ini Mulai dari 0,5 Gram hingga 1 Kg

Whats New
Dideportasi dari Malaysia, 145 Pekerja Migran Bermasalah Langsung Dikarantina

Dideportasi dari Malaysia, 145 Pekerja Migran Bermasalah Langsung Dikarantina

Whats New
Kasus Covid-19 Tinggi, Penerbangan dari Indonesia Dilarang Masuk Hong Kong Mulai Hari Ini

Kasus Covid-19 Tinggi, Penerbangan dari Indonesia Dilarang Masuk Hong Kong Mulai Hari Ini

Whats New
[POPULER MONEY] BPK Minta BP Jamsostek Lepas Sejumlah Saham | Cara Cek NIK KTP Secara Online

[POPULER MONEY] BPK Minta BP Jamsostek Lepas Sejumlah Saham | Cara Cek NIK KTP Secara Online

Whats New
Pelni Buka Lowongan Kerja untuk Lulusan S1 Perkapalan, Ini Cara Daftarnya

Pelni Buka Lowongan Kerja untuk Lulusan S1 Perkapalan, Ini Cara Daftarnya

Whats New
Fitur Biometrik Dikembangkan, Buka Rekening di BSI Mobile Tak Sampai 5 Menit

Fitur Biometrik Dikembangkan, Buka Rekening di BSI Mobile Tak Sampai 5 Menit

Rilis
Dalam Forum G20-LEMM, Sekjen Kemenaker Paparkan 4 Komitmen RI Terkait Isu Ketenagakerjaan

Dalam Forum G20-LEMM, Sekjen Kemenaker Paparkan 4 Komitmen RI Terkait Isu Ketenagakerjaan

Rilis
Kerap Dicatut, KSEI Tegaskan Tak Pernah Tawarkan Investasi

Kerap Dicatut, KSEI Tegaskan Tak Pernah Tawarkan Investasi

Whats New
13 Sektor Industri Minta Jatah Gas Subsidi

13 Sektor Industri Minta Jatah Gas Subsidi

Whats New
RUU Perlindungan Data Pribadi dan Monetisasi Jejak Digital Pengguna

RUU Perlindungan Data Pribadi dan Monetisasi Jejak Digital Pengguna

Whats New
Asrama Haji Pondok Gede Disulap Jadi Lokasi Perawatan Pasien Covid-19

Asrama Haji Pondok Gede Disulap Jadi Lokasi Perawatan Pasien Covid-19

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X