Kompas.com - 11/09/2013, 15:29 WIB
Tanaman lada KOMPAS/RIZA FATHONITanaman lada
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com — Di tengah upaya pemerintah untuk mengintensifkan lahan pertanian lada, International Pepper Community (IPC) memprediksikan produksi lada sepanjang 2013 ini turun.

Dari data IPC, produksi lada diperkirakan hanya mencapai 61.000 metrik ton, terdiri atas 40.000 metrik ton lada hitam, dan 21.000 metrik ton lada putih.

Untuk itu, Direktur Eksekutif IPC S Kannan mengharapkan, pemerintah terus menggenjot produksi lada ini. "Harga yang bagus dapat tetap terjaga jika pasokan terjaga," kata Kannan saat peluncuran ulang situs internet IPC di Jakarta, Rabu (11/9/2013).

Dengan turunnya produksi, otomatis volume ekspor akan terpengaruh. Sepanjang 2013, ekspor lada diperkirakan sebesar 48.000 metrik ton. Padahal pada 2012, ekspor (angka prediksi) mencapai 62.600 metrik ton dengan nilai ekspor mencapai 423,5 juta dollar AS.

Sementara itu, Dirjen Kerja Sama Perdagangan Internasional Kementerian Perdagangan Iman Pambagyo mengatakan, produksi lada sepanjang 2012 mencapai 75.000 metrik ton. "Produksi lada 2012 naik 60 persen dibanding tahun 2011," ujar Iman.

Sebagai informasi, sejak Januari 2012 hingga Agustus 2013, harga lada mengalami pasang surut, antara Rp 50.000 dan Rp 60.000 per kilogram untuk lada hitam, dan Rp 75.000-Rp 85.000 per kilogram untuk lada putih.

Pada pekan pertama September, harga lada naik menjadi Rp 69.000 per kilogram untuk lada hitam, dan Rp 92.000 per kilogram untuk lada putih.

Kepala Promosi dan Komunikasi Pemasaran Asosiasi Eksportir Lada Indonesia (AELI) Yuliani Widjaja menambahkan, mengingat kenaikan permintaan lada dunia rata-rata hanya lima persen per tahun, pemerintah perlu mengajak petani fokus pada lada. Ia pun berharap petani tidak lagi bercocok tanam dengan sistem tumpang sari.





Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.