Kompas.com - 18/09/2013, 08:09 WIB
EditorErlangga Djumena

                   Rhenald Kasali (@rhenald_kasali)

KOMPAS.com — Beberapa pengusaha datang ke Rumah Perubahan dan menyatakan tiga hal ini. Pertama, Indonesia sudah memasuki fase krisis ekonomi. Kedua, kurs rupiah yang benar adalah yang berlaku saat ini. Dan Ketiga, bersiap-siap keluar dari kejayaan.

Kelompok pengusaha yang lain memberikan keterangan yang berbeda. Pertama, Indonesia justru sedang sangat seksi, dan ekonominya akan terus membaik. Kedua, kurs rupiah pasti akan kembali ke posisi di bawah Rp 10.000, dan ketiga, marketing harus digenjot terus.

Itulah gambaran yang dihadapi ekonomi Indonesia pada akhir 2013: tidak pasti dan sulit diramalkan karena semuanya terpulang dari tindakan apa yang diambil para pengambil keputusan. Tak ada science yang bisa menjelaskan konteks seperti ini. Juga tak ada ramalan yang bisa dipegang, yang ada hanyalah wishful thinking, pikiran dan ucapan yang muncul dari sebuah harapan.

"Disengagement"

Namun, ada satu hal yang pasti. Situasi seperti ini sesungguhnya merupakan saat yang tepat untuk menguji kekuatan sebuah business model. Inilah saatnya yang tepat untuk keluar dari perangkap-perangkap lama karena di "titik belok" seperti saat inilah "orang-orang di dalam" bisa diajak bicara untuk "keluar". Dan dalam peradaban "transient" seperti saat ini, sesungguhnya bukan konteks ekonomi-politiklah yang harus ditakuti pengusaha, melainkan "perubahan" yang muncul tiba-tiba dari pendatang-pendatang baru atau pemain-pemain di luar industri yang mengubah seluruh peta usaha. Mereka datang dengan bisnis model baru yang lebih fit dengan kemauan konsumen dan perubahan business landscape.

Ini jauh lebih sulit diatasi karena sangat mungkin kejadian yang tiba-tiba itu hanya menimpa satu-dua pengusaha yang terlena, yang justru sedang eksis atau menjadi market leader. Sebaliknya, kondisi sosial-ekonomi yang biasa ditakuti secara umum (semisal inflasi, defisit neraca perdagangan, perubahan kurs, kenaikan upah, dll) justru menimpa semua orang pada saat bersamaan sehingga Anda tidak pernah merasa sendirian.

Ambil contoh saja surprise yang dibuat oleh XL dalam industri telco. Bagaimana tiba-tiba XL (2005) mengubah model bisnisnya dari premium category ke minute factory. Indosat dan Telkomsel saat itui hanya menanggapi langkah XL dengan upaya marketing sebagai perang harga. Padahal, XL telah mengubah model bisnisnya menjadi low cost carrier. Saat harga ditutunkan, model bisnisnya telah berubah, sedangkan pesaing-pesaingnya tak melakukan internal restructuring.

Selain dari dalam industri, surprise berbahaya juga bisa datang dari luar industri. Dan lagi-lagi ide-ide gila itu justru datang disaat para pelaku usaha merasa terancam oleh krisis ekonomi yang membuat mereka tak punya pilihan lain selain bangkrut atau berinovasi.

Tak pernah terbayangkan oleh para bankir misalnya, ketika tiba-tiba perusahaan non-bank seperti Merrill Lynch membuka usaha Cash Management. Dalam tempo sekejap, jutaan account nasabah korporat berpindah kepada Merrill Lynch, dan bank-bank tradisional kehilangan funding. Bank pun beralih dari eksploitasi bunga kepada fee-base. Tetapi, itu baru mereka lakukan beberapa tahun setelah Merrill Lynch mencuri pasar mereka.

Surprise seperti itu sekali lagi bisa terjadi pada masa krisis ketika semua pemain utama fokus ke dalam, kepada cost-structure, product development, dan promosi. Perhatikanlah saat Maxwell House dan Nescafe bertarung habis-habisan mengembangkan kopi bubuknya agar menjadi market leader. Pasar mereka tiba-tiba berkurang dicuri oleh pendatang baru dengan model bisnis "kedai", Starbucks.

Banyak perubahan yang terjadi dan luput dari perhatian para CEO. Perhatikanlah apa jadinya bila Telkomsel sukses memanfaatkan fasilitas pembayaran via pulsa yang sudah diberikan oleh otoritas moneter. Bukan saja menjadi pelaku di sektor keuangan, cara konsumen berbelanja pun akan berubah.

Tak pernah terbayangkan oleh banyak operator telepon bahwa Google akan menjadi pesaing mereka. Demikian juga tak terbayangkan bagaimana pelaku-pelaku jasa kesehatan akan berhadapan dengan Wall Mart yang memasuki bisnis ini. Semua surprise itu terjadi pada masa-masa sulit. Ibarat pohon berbuah, mereka justru baru berbunga dan mengembangkan keturunan justru di musim panas ketika tanah-tanahnya mengering dan airnya cuma tinggal sedikit.

Pada saat itulah, perusahaan dituntut melonggarkan ikatannya dengan aset-aset dan keterampilan lama, melakukan disengagement secara kreatif dan memasuki era baru dengan inovasi. Itulah perubahan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cara Tarik Tunai GoPay di ATM BCA, BRI, Indomaret, dan Alfamart

Cara Tarik Tunai GoPay di ATM BCA, BRI, Indomaret, dan Alfamart

Whats New
Syarat dan Cara Transfer Uang lewat Alfamart dengan Mudah

Syarat dan Cara Transfer Uang lewat Alfamart dengan Mudah

Spend Smart
BTN Incar KPR Senilai Rp 2,5 Triliun Selama Pameran Perumahan IPEX 2022

BTN Incar KPR Senilai Rp 2,5 Triliun Selama Pameran Perumahan IPEX 2022

Rilis
Literasi Keuangan Masih Rendah, OneAset Tawarkan Edukasi Investasi Lewat Aplikasinya

Literasi Keuangan Masih Rendah, OneAset Tawarkan Edukasi Investasi Lewat Aplikasinya

Rilis
Apa Itu Devisa: Definisi, Fungsi, Manfaat, Contoh, dan Sumbernya

Apa Itu Devisa: Definisi, Fungsi, Manfaat, Contoh, dan Sumbernya

Earn Smart
Sambut HUT Ke-77 RI, TikTok Gelar TikTok Shop For Your Fashion Khusus untuk Brand Fesyen Lokal

Sambut HUT Ke-77 RI, TikTok Gelar TikTok Shop For Your Fashion Khusus untuk Brand Fesyen Lokal

BrandzView
Simak Cara Transfer DANA ke Bank BRI, BNI, dan Mandiri dengan Mudah

Simak Cara Transfer DANA ke Bank BRI, BNI, dan Mandiri dengan Mudah

Spend Smart
Biaya Transfer Antarbank di Livin’ by Mandiri Hanya Rp 77, Catat Tanggalnya

Biaya Transfer Antarbank di Livin’ by Mandiri Hanya Rp 77, Catat Tanggalnya

Spend Smart
Mendag: Orang Indonesia Kalau Diskon Suka Ambil Uang Belanja...

Mendag: Orang Indonesia Kalau Diskon Suka Ambil Uang Belanja...

Whats New
Sandiaga Uno: Harga Tiket Pesawat Mahal Harus Kita Sikapi dengan Penuh Kewaspadaan

Sandiaga Uno: Harga Tiket Pesawat Mahal Harus Kita Sikapi dengan Penuh Kewaspadaan

Whats New
Jumlah Pengguna Naik, Volume Transaksi BNI Direct Terkerek Jadi Rp 2.587 Triliun

Jumlah Pengguna Naik, Volume Transaksi BNI Direct Terkerek Jadi Rp 2.587 Triliun

Whats New
Kemenhub dan PT ASDP Indonesia Ferry Kerja Sama Pemanfaatan Pelabuhan Ajibata dan Ambarita

Kemenhub dan PT ASDP Indonesia Ferry Kerja Sama Pemanfaatan Pelabuhan Ajibata dan Ambarita

Whats New
Lowongan Kerja Kemenag 2022 untuk Lulusan MA/SMA, Ini Syarat dan Cara Daftarnya

Lowongan Kerja Kemenag 2022 untuk Lulusan MA/SMA, Ini Syarat dan Cara Daftarnya

Work Smart
Hasil Riset SMB Pulse Index Mekari: Digitalisasi Tingkatkan Resiliensi UMKM Hadapi Gejolak Ekonomi

Hasil Riset SMB Pulse Index Mekari: Digitalisasi Tingkatkan Resiliensi UMKM Hadapi Gejolak Ekonomi

BrandzView
Pasca IPO, Klinko Mulai Genjot Pasar Ekspor

Pasca IPO, Klinko Mulai Genjot Pasar Ekspor

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.