The Fed Pangkas Stimulus, BI Siap Hadapi Akhir Era Dana Murah

Kompas.com - 18/09/2013, 20:40 WIB
Penulis Sandro Gatra
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com — Bank Indonesia mengaku telah menyiapkan diri menghadapi ketatnya likuiditas dollar AS, menyusul langkah bank sentral AS, Federal Reserve, yang mengurangi nilai pembelian surat utang Pemerintah AS (quantitative easing).

Gubernur Bank Indonesia (BI) Agus Martowardojo menjelaskan, sebenarnya dana asing sudah kembali masuk ke Indonesia melalui instrumen surat berharga negara (SBN) dan saham. Akan tetapi, nilai tukar rupiah masih menunjukkan pelemahan.

"Kalau pelemahan rupiah, itu lebih mencerminkan fundamental ekonomi, yaitu defisit neraca pembayaran, inflasi, dan pengurangan stimulus oleh The Fed," ujarnya di Kompleks Istana Negara, Rabu (18/9/2013).

Dia mengatakan, saat ini bank sentral telah berkomunikasi dengan pemerintah sehingga nantinya akan lebih siap untuk menghadapi kekeringan likuiditas.

"Harus diakui bahwa periode dana murah melalui stimulus moneter ini sudah berlangsung hampir empat tahun. Kalau sekarang periode dana murah itu akan diakhiri, kami harus mulai mempersiapkan diri untuk kembali ke situasi seperti sebelum periode dana longgar ini," lanjutnya.

Bank Indonesia memperkirakan The Fed akan mengurangi quantitative easing antara 5 miliar dollar AS hingga 10 miliar dollar AS per bulan, dari jumlah yang selama ini digelontorkan sebesar 85 miliar dollar AS per bulan.

"Kami lihat, semua akan dilakukan dengan transisi yang baik dan masih ada stimulus-stimulus sehingga kita mengharapkan tidak ada satu tekanan yang drastis yang dialami oleh negara-negara berkembang," pungkasnya.

Agus Marto mengaku, pihaknya telah menyiapkan sejumlah opsi yang ditempuh untuk menghadapi kondisi ini sejak Mei.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kejar Investasi Rp 1.200 Triliun, Bahlil Minta Sri Mulyani Tambah Dana DAK

Kejar Investasi Rp 1.200 Triliun, Bahlil Minta Sri Mulyani Tambah Dana DAK

Whats New
Balas Kekalahan di WTO, Jokowi Berencana Naikkan Pajak Ekspor Nikel

Balas Kekalahan di WTO, Jokowi Berencana Naikkan Pajak Ekspor Nikel

Whats New
Dongkrak Wisatawan di Labuan Bajo, Injourney Bakal Gelar Konser Malam Tahun Baru

Dongkrak Wisatawan di Labuan Bajo, Injourney Bakal Gelar Konser Malam Tahun Baru

Whats New
Rekrutmen Besar-besaran di 30 BUMN Siap Dibuka, Pantau Infonya

Rekrutmen Besar-besaran di 30 BUMN Siap Dibuka, Pantau Infonya

Work Smart
Sebut Kondisi Global Ruwet, Jokowi: Kepala Negara G20 Semuanya Pusing

Sebut Kondisi Global Ruwet, Jokowi: Kepala Negara G20 Semuanya Pusing

Whats New
Menperin Sebut Industri Manufaktur RI Tetap Ekspansif

Menperin Sebut Industri Manufaktur RI Tetap Ekspansif

Whats New
Harga Tiket TMII Tak Naik Usai Direnovasi, InJourney: Kita Ingin Jadikan Taman Terbuka

Harga Tiket TMII Tak Naik Usai Direnovasi, InJourney: Kita Ingin Jadikan Taman Terbuka

Whats New
Mulai Besok hingga 7 Desember, Buruh Demo Tolak Kenaikan UMP DKI

Mulai Besok hingga 7 Desember, Buruh Demo Tolak Kenaikan UMP DKI

Whats New
Tekan Biaya Dana, BTN Fokus Tingkatkan Margin Bunga Bersih

Tekan Biaya Dana, BTN Fokus Tingkatkan Margin Bunga Bersih

Whats New
Mandiri Sekuritas Perbarui Fitur di Aplikasi Sahamnya, Apa Saja?

Mandiri Sekuritas Perbarui Fitur di Aplikasi Sahamnya, Apa Saja?

Earn Smart
Tahun Depan, Rekrutmen CPNS Akan Kembali Dibuka

Tahun Depan, Rekrutmen CPNS Akan Kembali Dibuka

Work Smart
Beli Saham Bisa Dapat Voucher Diskon Makanan dan Minuman

Beli Saham Bisa Dapat Voucher Diskon Makanan dan Minuman

Earn Smart
Cukai Rokok Naik Lagi, Anggota Komisi IV Misbakhun Minta Pemerintah Pikirkan Nasib Petani

Cukai Rokok Naik Lagi, Anggota Komisi IV Misbakhun Minta Pemerintah Pikirkan Nasib Petani

Whats New
Soal Perizinan Investasi, Luhut: Kita Jangan Jadi Negara Alien...

Soal Perizinan Investasi, Luhut: Kita Jangan Jadi Negara Alien...

Whats New
Produksi Listrik Lampaui Target, ARKO Bukukan Laba Bersih Rp 42,97 Miliar

Produksi Listrik Lampaui Target, ARKO Bukukan Laba Bersih Rp 42,97 Miliar

Rilis
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.