Kemenag Tak Transparan, Biro Haji Swasta Rugi Rp 400 Miliar

Kompas.com - 19/09/2013, 19:10 WIB
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Penyelenggara ibadah haji khusus (PIHK) meminta Kementerian Agama (Kemenag) untuk lebih transparan dapat penyelenggaraan dan pengelolaan dana ibadah haji khusus.

Wakil Ketua Asosiasi Muslim Penyelenggara Haji dan Umroh Indonesia (AMPHURI), Prakasa Yosa, mengatakan akibat tidak adanya transparansi dan akuntabilitas, PIHK swasta menanggung kerugian yang cukup besar.

"Tahun ini kerugian swasta mencapai Rp 300 miliar - Rp 400 miliar," kata Yosa, di Jakarta, Kamis (19/9/2013).

Dia menjelaskan, kerugian tersebut dikarenakan tidak adanya kepastian penyelenggaraan haji khusus yang ditunda hingga 2016 karena Masjidil Haram sedang dalam perbaikan.

"Uang yang dipakai untuk jaminan, seharusnya bisa dikembalikan ke swasta dan kembali diputar. Itu uang yang terendap perkiraan kita jumlah jemaah haji 9.000 orang," kata dia.

Ia mengatakan, pemerintah harus memikirkan penyelenggaraan haji khusus yang berbeda dari penyelenggaraan haji reguler, di mana dalam penyelenggaraan haji reguler ada proteksi yang jelas.

Selain itu, Kemenag juga dinilai tidak transparan karena swasta belum pernah menikmati dana lebih dari penyelenggaraan haji khusus.

"Kan selama ini kita tidak pernah tahu. Ada nilai lebih pengelolaan yang sama dengan reguler. Ini yang belum kita menikmati secara penuh," kata dia.

Untuk itu, Yosa mengatakan AMPHURI akan mengambil langkah judicial review atas UU 25 tahun 2009 tentang Pelayanan Publik, serta meminta Anggito Abimanyu selaku Dirjen Penyelenggaraan Haji dan Umrah, Kemenag, agar lebih berpihak pada swasta.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bangun Infrastruktur Dasar IKN, Kementerian PUPR dapat Anggaran Rp 20,8 Triliun di 2023

Bangun Infrastruktur Dasar IKN, Kementerian PUPR dapat Anggaran Rp 20,8 Triliun di 2023

Whats New
Respons Pernyataan Ketua MPR, Sri Mulyani: Rasio Utang RI Sudah Turun Tajam

Respons Pernyataan Ketua MPR, Sri Mulyani: Rasio Utang RI Sudah Turun Tajam

Whats New
Jika Harga BBM Naik, Sri Mulyani: Penyaluran Bansos Mengikuti Desain Sebelumnya

Jika Harga BBM Naik, Sri Mulyani: Penyaluran Bansos Mengikuti Desain Sebelumnya

Whats New
Ketua DPR Sebut Belum Ada Usulan Kenaikan Harga BBM dari Pemerintah

Ketua DPR Sebut Belum Ada Usulan Kenaikan Harga BBM dari Pemerintah

Whats New
Pemerintah Targetkan Angka Kemiskinan Ekstrem 0 Persen pada 2024

Pemerintah Targetkan Angka Kemiskinan Ekstrem 0 Persen pada 2024

Whats New
Menkop: Harga Minyak Makan Merah Bisa Lebih Murah dari Minyak Goreng

Menkop: Harga Minyak Makan Merah Bisa Lebih Murah dari Minyak Goreng

Whats New
Menko Perekonomian: Tantangan Hiperinflasi Rasanya Dapat Kita Tangani

Menko Perekonomian: Tantangan Hiperinflasi Rasanya Dapat Kita Tangani

Whats New
Belanja Negara Tahun 2023 Capai Rp 993,2 Triliun, Untuk Apa Saja?

Belanja Negara Tahun 2023 Capai Rp 993,2 Triliun, Untuk Apa Saja?

Whats New
Cintai Produk Lokal UMKM, Blibli Luncurkan Kampanye Maju Tak Gentar Mendukung #PejuangLokal

Cintai Produk Lokal UMKM, Blibli Luncurkan Kampanye Maju Tak Gentar Mendukung #PejuangLokal

Rilis
Anggaran Infrastruktur 2023 Naik Jadi Rp 392 triliun

Anggaran Infrastruktur 2023 Naik Jadi Rp 392 triliun

Whats New
Anggaran Subsidi Energi Turun Tajam pada 2023, Ini Penjelasan Sri Mulyani

Anggaran Subsidi Energi Turun Tajam pada 2023, Ini Penjelasan Sri Mulyani

Whats New
BCA Raih 60 Penghargaan di Global Contact Center World Awards Asia Pacific

BCA Raih 60 Penghargaan di Global Contact Center World Awards Asia Pacific

Whats New
Defisit APBN 2023 Hanya 2,85 Persen, Jokowi Janji Kelola Utang secara Hati-hati

Defisit APBN 2023 Hanya 2,85 Persen, Jokowi Janji Kelola Utang secara Hati-hati

Whats New
Pasar Masih Khawatir, Nilai Tukar Rupiah Kembali Ditutup Melemah

Pasar Masih Khawatir, Nilai Tukar Rupiah Kembali Ditutup Melemah

Whats New
Tips Branding Usaha Kecil

Tips Branding Usaha Kecil

Smartpreneur
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.