Larangan EKspor Bijih Mineral Kemungkinan Ditunda

Kompas.com - 25/09/2013, 16:58 WIB
Ilustrasi bahan mentah komoditas tambang Kontan/MuradiIlustrasi bahan mentah komoditas tambang
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Indonesia diperkirakan bakal menunda aturan larangan ekspor bijih mineral tambang yang rencananya berlaku tahun 2014. Sebab, jika hal tersebut dilakukan, maka akan muncul kekhawatiran terhadap tingginya pengangguran di daerah penghasil bijih mineral tambang.

Pendapat ini disampaikan oleh Jim Lennon, konsultan komoditas Macquarie Group Ltd kepada Bloomberg. "Saya tidak berharap Indonesia melarang ekspor bijih tahun depan," kata Lennon di Buletin Asian Conference Nickel Metal di Jakarta hari ini, Rabu (25/9/2013).

Indonesia berusaha meningkatkan nilai ekspor komoditas dan memperkuat kontrol terhadap harga komoditas. Sebelumnya, negara memiliki rencana untuk melarang ekspor bijih, termasuk nikel dan bauksit, kecuali bagi perusahaan tambang yang sudah memiliki smelter atau berencana membikin smelter.

"Menjelang pemilu yang dilakukan pada April 2014, sulit membayangkan pemerintah menciptakan pengangguran massal di Sulawesi dan Kalimantan," jelas Lennon.(Asnil Bambani Amri)



Sumber Kontan
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X