Kompas.com - 26/09/2013, 07:35 WIB
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com - Tekanan jual diperkirakan masih mewarnai pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan pada perdagangan Kamis (26/9/2013) ini. Namun, tekanan pelemahan itu juga memberikan kesempatan beli di sejumlah saham yang sudah turun cukup dalam harganya.

Sentimen negatif dari bursa global masih mewarnai pasar. Bursa Wall Street kembali ditutup turun merespon pembahasan anggaran. Semalam waktu Indonesia, Indeks Dow Jones Industrial Average melemah 0,40 persen, Indeks S&P500 turun 0,27 persen dan Indeks Komposit Nasdaq melemah 0,19 persen.

Pada perdagangan kemarin IHSG ditutup turun 53,65 poin (1,20 persen) ke level 4.406,77 dengan jumlah transaksi sebanyak 7,6 juta lot atau setara dengan Rp 5,3 triliun.

Investor asing tercatat melakukan penjualan bersi di pasar reguler sebesar Rp 641 miliar dengan saham yang paling banyak dijual antara lain BMRI, BBRI, TLKM, PGAS dan SMGR. Mata uang rupiah terdepresiasi ke level Rp 11.488 per dollar AS.

Menurut riset Panin Sekuritas IHSG kembali turun cukup dalam seiring dengan aksi jual yang dilakukan investor asing. Aksi jual asing ini juga terefleksikan dengan kurs nilai tukar rupiah yang melemah.

Sementara faktor eksternal yang mempengaruhi indeks regional adalah pemerintah AS gagal menyepakati anggaran belanja negara seiring dengan dana anggaran yang hampir mendekati limit.

Selain itu ada beberapa data ekonomi yang kurang bagus juga menambah sentimen kejatuhan. Consumer Confidence AS bulan September turun ke level terendah dalam empat bulan terakhir, yaitu 79,7 (Vs 79,9 konsensus dan 81,8 Agustus) dan juga manufaktur yang termasuk dalam kawasan Richmond tidak bertumbuh dari bulan Agustus (Vs konsensus yang memperkirakan 12 persen pertumbuhan).

"Meski belum ada sinyal pembalikan arah, akan tetapi kami melihat terjadi potensi buy on weakness seiring dengan penurunan yang cukup besar beberapa hari terakhir," sebutnya.

Hari ini diproyeksikan IHSG akan bergerak pada kisaran support-resistance 4.320-4.450.  

Sedangkan secara teknikal, menurut riset KDB Daewoo Securities Indonesia, penurunan IHSG kemarin merupakan koreksi lanjutan setelah berturut-turut selama tiga hari mengalami koreksi.

"MACD masih uptrend, stochastic downtrend, tepat berada di MA 20 dan di titik PSAR, dan berada di area support. Peluang teknikal rebound masih tetap terbuka untuk perdagangan hari ini. Dengan support 4.313 dan resistance 4.576," tambahnya.

Adapun saham-saham yang dapat diperhatikan adalah BBRI, BMTR dan INTP.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

KAI Tegaskan Akan 'Blacklist' Pelaku Pelecehan Seksual

KAI Tegaskan Akan "Blacklist" Pelaku Pelecehan Seksual

Rilis
Lowongan Kerja Yamaha Musik Indonesia Distributor untuk S1 Semua Jurusan, Ini Kualifikasinya

Lowongan Kerja Yamaha Musik Indonesia Distributor untuk S1 Semua Jurusan, Ini Kualifikasinya

Work Smart
Petrokimia Gresik Yakin Penyaluran 3,87 Juta Ton Pupuk Bersubsidi Tercapai

Petrokimia Gresik Yakin Penyaluran 3,87 Juta Ton Pupuk Bersubsidi Tercapai

Whats New
Perumnas Gandeng LPDP untuk Kembangkan Riset dan Inovasi Produk Hunian

Perumnas Gandeng LPDP untuk Kembangkan Riset dan Inovasi Produk Hunian

Whats New
Dorong UMKM Manfaatkan Teknologi, Kadin: Jangan Sampai Stunting, Jadi Harus Naik Level

Dorong UMKM Manfaatkan Teknologi, Kadin: Jangan Sampai Stunting, Jadi Harus Naik Level

Rilis
KPK Soroti Program Jaminan Kesehatan Nasional

KPK Soroti Program Jaminan Kesehatan Nasional

Whats New
BKN Pastikan Hasil Tes Sistem CAT Seleksi PPPK Nakes Tidak Bisa Dimanipulasi

BKN Pastikan Hasil Tes Sistem CAT Seleksi PPPK Nakes Tidak Bisa Dimanipulasi

Whats New
DPR Sahkan RKUHP, Sandiaga Minta Wisman Tidak Ragu Berkunjung ke Indonesia

DPR Sahkan RKUHP, Sandiaga Minta Wisman Tidak Ragu Berkunjung ke Indonesia

Whats New
Viral Video Debitur Meikarta Minta Pembatalan Kredit, Pengamat: Tergantung Klausul Jual Beli

Viral Video Debitur Meikarta Minta Pembatalan Kredit, Pengamat: Tergantung Klausul Jual Beli

Whats New
MITI Gelar Rights Issue Untuk Modal Akuisisi Perusahaan

MITI Gelar Rights Issue Untuk Modal Akuisisi Perusahaan

Rilis
Freeport Buka 10 Lowongan Kerja untuk Lulusan S1, Simak Persyaratannya

Freeport Buka 10 Lowongan Kerja untuk Lulusan S1, Simak Persyaratannya

Work Smart
Gandeng Lazada, Kredito Bidik Penyaluran Pembiayaan Tembus Rp 300 Miliar

Gandeng Lazada, Kredito Bidik Penyaluran Pembiayaan Tembus Rp 300 Miliar

Whats New
Alasan Nama BPR Diubah Jadi Bank Perekonomian Rakyat dalam RUU P2SK

Alasan Nama BPR Diubah Jadi Bank Perekonomian Rakyat dalam RUU P2SK

Whats New
Harga Telur Ayam Naik, BI Perkirakan Inflasi Desember 2022 Capai 0,37 Persen

Harga Telur Ayam Naik, BI Perkirakan Inflasi Desember 2022 Capai 0,37 Persen

Whats New
Kisah Yuniarti, Dokter Hewan yang Berinovasi Ciptakan Bumbu Rendang Tahan Setahun Tanpa Pengawet

Kisah Yuniarti, Dokter Hewan yang Berinovasi Ciptakan Bumbu Rendang Tahan Setahun Tanpa Pengawet

Smartpreneur
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.