Kompas.com - 30/09/2013, 15:38 WIB
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Gerakan inklusi finansial yang saat ini sedang digulirkan oleh industri dan regulator keuangan membutuhkan kerjasama yang solid dari berbagai pihak.

Daya Head PT Bank Tabungan Pensiunan Nasional (BTPN), David Freddynanto menjelaskan inklusi finansial merupakan gerakan yang berhubungan masyarakat secara luas. Untuk itu, kolaborasi antara industri keuangan dan pihak-pihak terkait sangat dibutuhkan agar gerakan ini bisa berhasil.

"Tujuan dari inklusi finansial adalah bagaimana agar masyarakat ekonomi bawah bisa mengakses layanan keuangan, dan ini dalam skala yang luas," ujarnya saat diskusi mengenai inklusi finansial di Yayasan Desantara, Senin (30/9/2013).

Dia menjelaskan, gerakan inklusi finansial bisa memberikan kesempatan bagi masyarakat ekonomi bawah untuk meningkatkan taraf hidupnya. Untuk mendorong program tersebut, saat ini BTPN menginisiasi sejumlah program, seperti halnya membentuk komunitas serta menggandeng berbagai institusi.

"Kami telah bekerja sama dengan berbagai institusi, seperti halnya dengan Universitas Indonesia dan Universitas Atma Jaya untuk menyediakan modul pelatihan bagi pelaku usaha kecil dan mikro," lanjutnya.

Sementara itu, Direktur Eksekutif Yayasan Desantara, Ari Ujianto mengungkapkan, pihaknya sejauh ini telah melakukan pendampingan di berbagai komunitas, terutama di wilayah Pati Jawa Tengah dan Sidoarjo, Jawa Timur.

Menurutnya, masalah utama yang dihadapi anggota komunitas yang didampingi yayasan itu adalah minimnya pengetahuan dalam mengelola bisnis. Banyak pelaku usaha mikro dan kecil di komunitas yang didampinginya tidak bisa memaksimalkan usaha.

"Untuk itu, kerja sama dengan berbagai pihak terutama industri keuangan memang diperlukan agar kelompok masyarakat tersebut bisa memperbaiki taraf kehidupan ekonominya. Kerjasama ini bisa mencakup pelatihan dan pengelolaan usaha, sehingga mereka bisa bankable," jelas Ari.

Inklusi finansial adalah gerakan yang mendorong masyarakat agar lebih mendapatkan akses terhadap layanan industri keuangan. Sejauh ini, tingkat penetrasi masyarakat Indonesia terhadap layanan keuangan masih cukup rendah jika dibandingkan negara lain di kawasan Asia Tenggara.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Aplikasi SFAST untuk Investasi, Apa Saja Keunggulannya?

Aplikasi SFAST untuk Investasi, Apa Saja Keunggulannya?

Earn Smart
BSBK Bakal Bangun Mal Ketiga di Balikpapan Superblock

BSBK Bakal Bangun Mal Ketiga di Balikpapan Superblock

Rilis
Mengenal Istilah ARB di Bursa Efek

Mengenal Istilah ARB di Bursa Efek

Earn Smart
Cuma Menabung 2 Bulan Bisa Dapat “Cashback” Jutaan Rupiah? Begini Caranya

Cuma Menabung 2 Bulan Bisa Dapat “Cashback” Jutaan Rupiah? Begini Caranya

BrandzView
Citibank Gandeng Home Credit Luncurkan Fasilitas Pembiayaan Sosial Senilai Rp 275 Miliar

Citibank Gandeng Home Credit Luncurkan Fasilitas Pembiayaan Sosial Senilai Rp 275 Miliar

Whats New
Tebar Kebaikan, Sido Muncul Bantu Operasi Katarak Gratis bagi 150 Penderita di Bandung

Tebar Kebaikan, Sido Muncul Bantu Operasi Katarak Gratis bagi 150 Penderita di Bandung

BrandzView
Debat Panas Stok Beras Kementan Vs Bulog, Jokowi sampai Turun Tangan

Debat Panas Stok Beras Kementan Vs Bulog, Jokowi sampai Turun Tangan

Whats New
Penerbangan Indonesia Akan Masuk 4 Besar Dunia

Penerbangan Indonesia Akan Masuk 4 Besar Dunia

Whats New
Turunkan Inflasi, BI Ajak Masyarakat Tanam Cabai di Pekarangan Rumah

Turunkan Inflasi, BI Ajak Masyarakat Tanam Cabai di Pekarangan Rumah

Whats New
Gurita Bisnis Hartono Bersaudara, Pemilik BCA, Djarum, hingga Puluhan Media Online

Gurita Bisnis Hartono Bersaudara, Pemilik BCA, Djarum, hingga Puluhan Media Online

Whats New
500.000 Ton Beras Impor Akan Masuk RI hingga Februari 2023

500.000 Ton Beras Impor Akan Masuk RI hingga Februari 2023

Whats New
IHSG Sesi I Ditutup Anjlok 1,38 Persen, GOTO, AMRT, dan EXCL Jadi 'Top Losers'

IHSG Sesi I Ditutup Anjlok 1,38 Persen, GOTO, AMRT, dan EXCL Jadi "Top Losers"

Whats New
Profil Profesor Gudono, Besan Jokowi yang Merupakan Pakar Keuangan UGM

Profil Profesor Gudono, Besan Jokowi yang Merupakan Pakar Keuangan UGM

Whats New
Loket Stasiun Sukabumi Dirusak Calon Penumpang, KAI Pastikan Layanan Berjalan Normal

Loket Stasiun Sukabumi Dirusak Calon Penumpang, KAI Pastikan Layanan Berjalan Normal

Whats New
Harga Kebutuhan Pokok Naik Jelang Nataru,  Mulai dari Cabai, Telur, hingga Beras

Harga Kebutuhan Pokok Naik Jelang Nataru, Mulai dari Cabai, Telur, hingga Beras

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.