Pemulihan Ekonomi RI Masih Butuh Waktu

Kompas.com - 03/10/2013, 21:00 WIB
Tanri Abeng Sakina Rakhma DiahSetiawan/ KOMPAS.comTanri Abeng
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Mantan Menteri BUMN Tanri Abeng menyatakan pemulihan ekonomi Indonesia memerlukan banyak waktu karena Indonesia tengah memasuki ekulibrium baru.

"Saya kira krisis mungkin tidak, tapi recovery akan makan waktu karena ini penyesuaian kembali ke ekulibrium baru. Berarti dari sekarang ini mesti creeping lagi ke atas," kata Tanri di Hotel Pullman, Jakarta, Kamis (3/10/2013).

Namun demikian, merangkaknya perekonomian Indonesia saat ini lebih mudah karena fundamental ekonomi yang sudah kuat, baik dari sisi BUMN maupun swasta. Sehingga bila ada masalah, pemerintah tinggal menggerakkan BUMN.

"Makanya saya mengatakan BUMN jadi lokomotif. Itu (BUMN) jadi penyangga fluktuasi ekonomi kita," ujar Tanri.

Adapun yang masih harus dibenahi, menurut Tanri, adalah sektor produksi dalam negeri yang masih belum kuat. Hal ini menyebabkan dominasi impor. Pun pada akhirnya menyebabkan tertekannya neraca pembayaran dan neraca perdagangan.

"Jadi mestinya pemerintah tidak melakukan hanya langkah-langkah sesaat,  tetapi benahi sisi produksi termasuk usaha-usaha kecil berbasis pertanian. Usaha ini terlalu kecil dan tidak memiliki skala maka tidak punya market. Itu yang harus diperhatikan karena sektor produksi kita paling banyak di sektor pertanian, perkebunan, dan perikanan," ujarnya.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X