Bank Dunia: Infrastruktur Kunci Pertumbuhan Ekonomi Indonesia

Kompas.com - 07/10/2013, 13:21 WIB
Ilustrasi SHUTTERSTOCKIlustrasi
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com
-  Bank Dunia menyatakn, pemerintah Indonesia harus betul-betul mengalokasikan anggaran yang besar untuk membangun infrastruktur.

"Budgeting belanja pemerintah untuk infrastruktur adalah kuncinya (pertumbuhan ekonomi)," ungkap Senior Macro Economist World Bank, Asley Tylor dalam diskusi di Kantor Bank Dunia, BEI, Jakarta, Senin (7/10/2013).

Selama ini alokasi pemerintah Indonesia untuk infrastruktur dinilai sangat minim. Padahal itu penting untuk menyokong pertumbuhan ekonomi. Ia mengatakan, perbaikan infrastruktur merupakan satu-satunya jalan yang bisa ditempuh pemerintah di tengah harga-harga komoditas dunia yang belum akan membaik dalam satu, dua tahun mendatang.

Dalam rilis terbarunya, Bank Dunia menaksir pertumbuhan ekonomi Indonesia bakal melambat pada 2014, hanya di kisaran 5,3 persen. Ini lebih rendah dibanding proyeksi pertumbuhan ekonomi 2013 yang sebesar 5,6 persen.

Perlambatan ini, menurut Ekonom Utama Bank Dunia untuk Asia Timur dan Pasifik,  Bert Hofman sedikit banyak memang dipengaruhi oleh shutdown  pemerintah Amerika Serikat, di samping rencana tappering off oleh the Fed. Namun, Hofman juga mengatakan dampak tersebut bisa diminimalisir jika pemerintah Indonesia mampu meningkatkan konsumsi domestik.

Hofman memproyeksikan harga-harga komoditas tahun mendatang belum akan merangkak naik. Untuk mengantisipasinya, Indonesia harus memperbanyak produk olahan untuk pasar ekspor, dan tidak hanya mengandalkan komoditas mentah.

"Kinerja ekspor Indonesia sangat tergantung harga komoditas dunia, di mana lebih dari 60 persen ekspor Indonesia adalah natural resources," kata Hofman via teleconference, Jakarta-Singapura,

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Di sisi lain China tengah menggeser orientasi perekonomian mereka, dari ekspor menjadi kepada permintaan pasar domestik (DMO). Itu menjadi peluang bagi Indonesia untuk menjajal peruntungan pasar nontradisional baru. "Ekonomi China sedang bergeser, ini menjadi peluang bagi Indonesia," kata Lead Economist Bank Dunia untuk Indonesia, Ndiame Diop di tempat yang sama.




25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X