Ini Komentar Bank Dunia soal Demo Buruh di Indonesia

Kompas.com - 07/10/2013, 13:33 WIB
Aksi long march ribuan buruh yang tergabung dalam Gerakan Buruh Demak atau GEBRAK yang menuntut upah layak, memacetkan jalur pantura Demak, Selasa  (24/9/2013) KOMPAS.com (ARI WIDODO)Aksi long march ribuan buruh yang tergabung dalam Gerakan Buruh Demak atau GEBRAK yang menuntut upah layak, memacetkan jalur pantura Demak, Selasa (24/9/2013)
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com — Bank Dunia menilai demo buruh yang marak terjadi di Indonesia sebagai sesuatu yang manusiawi. Namun, untuk memenuhi tuntutan itu, harus dibarengi peningkatan produktivitas.

Lead Economist Bank Dunia untuk Indonesia, Ndiame Diop, menyatakan, kenaikan upah minimum memang harus sesuai dengan pertumbuhan ekonomi suatu negara. Namun, kenaikan upah minimum itu juga harus konsisten dengan kenaikan produktivitas buruh.

"Harus dilihat juga sektornya. Karena jika tidak, hanya menimbulkan trouble dalam bisnis dan menimbulkan PHK," jelasnya, Senin (7/10/2013).

Ia mengatakan, peningkatan produktivitas tersebut akan berdampak positif terhadap pengusaha dan perekonomian. Buruh pun juga tak kehilangan pekerjaan.

Sebagaimana diketahui, akhir-akhir ini sejumlah serikat buruh dan federasi marak menggelar aksi menuntut upah minimun sebesar 50 persen pada 2014. Menurut massa aksi dan organisasi yang menaungi mereka, 60 item kebutuhan hidup layak (KHL) sudah tak sesuai, dan seharusnya ditambah menjadi 84 item KHL.

Massa aksi dan organisasi yang menuntut kenaikan upah minimum acap kali berdalih bahwa pertumbuhan ekonomi Indonesia merupakan yang terbesar kedua di dunia dengan pendapatan domestik bruto terbesar ke-16.

Selain itu, pemerintah juga dituding melakukan kongkalikong dengan asosiasi pengusaha untuk melanggengkan kebijakan upah murah. Di sisi lain, pengusaha mengeluhkan kenaikan tarif dasar listrik serta adanya depresiasi nilai tukar rupiah atas dollar AS.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sebagai informasi, Bank Dunia baru saja merilis proyeksi pertumbuhan ekonomi negara-negara Asia Timur-Pasifik. Diproyeksikan, pertumbuhan ekonomi Indonesia pada 2013 mengalami perlambatan menjadi 5,6 persen, dari yang tadinya 6,2 persen pada 2012. Sementara itu, pada 2014 mendatang, pertumbuhan ekonomi kembali diprediksikan melambat menjadi 5,3 persen.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cara Menambah Daya Listrik Berikut Rincian Biayanya

Cara Menambah Daya Listrik Berikut Rincian Biayanya

Whats New
Puncak BBI Berjalan Lancar, Telkom Hadirkan Beragam Dukungan Ekosistem Digital di Flobamora

Puncak BBI Berjalan Lancar, Telkom Hadirkan Beragam Dukungan Ekosistem Digital di Flobamora

Rilis
Riset NielsenIQ: Tingkat Konsumsi Naik, Tren Pemulihan di Tengah Pembatasan Sosial

Riset NielsenIQ: Tingkat Konsumsi Naik, Tren Pemulihan di Tengah Pembatasan Sosial

Whats New
Bank Dunia Rekomendasikan Indonesia Naikkan Tarif Cukai Rokok Untuk Dongkrak Pendapatan Negara

Bank Dunia Rekomendasikan Indonesia Naikkan Tarif Cukai Rokok Untuk Dongkrak Pendapatan Negara

Whats New
Ini Strategi Indonesia Hadapi Isu Transisi Dunia Pendidikan ke Dunia Kerja

Ini Strategi Indonesia Hadapi Isu Transisi Dunia Pendidikan ke Dunia Kerja

Rilis
Program Padat Karya Bidang Jalan dan Jembatan Serap 273.603 Tenaga Kerja

Program Padat Karya Bidang Jalan dan Jembatan Serap 273.603 Tenaga Kerja

Rilis
Tips Berbisnis Bagi Pemula Ala Bos Grab Indonesia

Tips Berbisnis Bagi Pemula Ala Bos Grab Indonesia

Whats New
Prudential Kukuhkan 40 Calon Pengusaha yang Ikut Program Kewirausahaan

Prudential Kukuhkan 40 Calon Pengusaha yang Ikut Program Kewirausahaan

Rilis
 Mata Uang Kripto adalah Uang Digital, Begini Cara Kerjanya

Mata Uang Kripto adalah Uang Digital, Begini Cara Kerjanya

Whats New
Hati-hati, Ini Konflik Pembagian Harta Warisan yang Rawan Terjadi

Hati-hati, Ini Konflik Pembagian Harta Warisan yang Rawan Terjadi

Whats New
Indonesia Jadi Anggota Dewan FAO, Guru Besar IPB: Bisa Bantu Perbaikan Data Pertanian

Indonesia Jadi Anggota Dewan FAO, Guru Besar IPB: Bisa Bantu Perbaikan Data Pertanian

Rilis
Demi Mobil Listrik, Luhut Resmikan Smelter Nikel Senilai Rp 14 Triliun di Pulau Obi

Demi Mobil Listrik, Luhut Resmikan Smelter Nikel Senilai Rp 14 Triliun di Pulau Obi

Whats New
Kasus Covid Melonjak, Konvensi Luar Biasa Kadin Tak Mendapat Izin

Kasus Covid Melonjak, Konvensi Luar Biasa Kadin Tak Mendapat Izin

Whats New
Usia Perusahaan Masih Muda, DANA Belum Mau IPO

Usia Perusahaan Masih Muda, DANA Belum Mau IPO

Whats New
Lima Upaya Kemenaker Hapus Bentuk-bentuk Pekerja Anak

Lima Upaya Kemenaker Hapus Bentuk-bentuk Pekerja Anak

Rilis
komentar di artikel lainnya
Close Ads X