Kompas.com - 08/10/2013, 10:38 WIB
EditorErlangga Djumena
Oleh:

Dedikasinya bisa dikatakan besar bagi madu Sumbawa, termasuk kesejahteraan petaninya. Madu Sumbawa atau madu hutan dari sarang lebah ”Apis dorsata” merupakan hasil hutan selain kayu yang harus dijaga dan dikembangkan. Salah satu caranya dengan menyadarkan petani untuk mengubah perilaku demi menghasilkan madu berkualitas tinggi.

Bagi Julmansyah, tiada kegiatan yang lebih menyenangkan selain menyusuri kawasan sekitar hutan, khususnya Hutan Batulanteh, Kabupaten Sumbawa, Nusa Tenggara Barat. Jalanan berliku dengan pepohonan rapat di kiri-kanan mampu menjaga semangat lelaki asli Sumbawa ini.

Tugasnya sebagai pegawai negeri sipil di Kabupaten Sumbawa, dengan jabatan Kepala Kesatuan Pengelolaan Hutan Batulanteh, membuat Julmansyah sering berkeliling di sekitar hutan. Ini termasuk ke Desa Batudulang, Kecamatan Batulanteh.

Di desa itu, ia kerap bertukar pikiran dengan para petani yang pekerjaan utamanya bercocok tanam padi dan berkebun kopi. Di sela-sela masa merawat kebun dan padi, atau sekitar bulan Agustus-Oktober, petani berburu madu di hutan.

Madu hutan bukan berasal dari hasil lebah yang diternakkan. Madu ini hanya bisa ditemukan di hutan, hasil alami lebah yang membuat sarang di pohon boan.

Setidaknya, ada 12 kelompok petani madu di Kecamatan Batulanteh dengan anggota sekitar 1.000 orang. Mereka tinggal di desa-desa yang berbatasan dengan Hutan Batulanteh.

Sejak tahun 2005, Julmansyah bergabung dengan Jaringan Madu Hutan Sumbawa (JMHS), bagian dari Jaringan Madu Hutan Indonesia. Sebagai fasilitator JMHS, ia mengajak petani madu meningkatkan kualitas madu hutan Sumbawa.

”Sebelum ada JMHS, madu hutan Sumbawa diproses dengan peras tangan. Sarang madu diperas begitu saja dengan tangan sehingga tak higienis,” katanya.

Risiko lain, ada anak lebah di sarang terbawa ke dalam madu yang akan dipasarkan itu. Akibat madu yang kurang bersih, unsur-unsur lain dalam madu dapat mengalami fermentasi saat disimpan selama beberapa waktu.

Ditambah kadar air yang tinggi, lebih dari 22 persen, madu menjadi cepat menghasilkan gas. Idealnya, kadar air madu hutan sekitar 19 persen. Dengan kadar air sebesar itu, madu tak cepat menghasilkan gas saat dibiarkan.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemerintah Putuskan Buka Keran Impor Beras

Pemerintah Putuskan Buka Keran Impor Beras

Whats New
Gandeng eFishery, Amartha Bakal Salurkan Modal Rp 100 Miliar untuk Pembudidaya Ikan

Gandeng eFishery, Amartha Bakal Salurkan Modal Rp 100 Miliar untuk Pembudidaya Ikan

Whats New
5 Jurus BRI Finance Jaga Tingkat Kredit Macet Tahun Depan

5 Jurus BRI Finance Jaga Tingkat Kredit Macet Tahun Depan

Whats New
Menteri Teten Sebut 40.473 UMKM dengan 763.385 Produk Telah Masuk e-Katalog LKPP

Menteri Teten Sebut 40.473 UMKM dengan 763.385 Produk Telah Masuk e-Katalog LKPP

Whats New
Efek China Mereda, Nilai Tukar Rupiah Bergerak Mendatar

Efek China Mereda, Nilai Tukar Rupiah Bergerak Mendatar

Whats New
Dukung Program Kendaraan Listrik, OJK Berikan 4 Insentif di Sektor Perbankan

Dukung Program Kendaraan Listrik, OJK Berikan 4 Insentif di Sektor Perbankan

Whats New
Tarif Ojol Akan Ditetapkan Gubernur, Asosiasi Driver: Itu Salah Satu Tuntunan Kami

Tarif Ojol Akan Ditetapkan Gubernur, Asosiasi Driver: Itu Salah Satu Tuntunan Kami

Whats New
Kerap Merugikan Pencari Kerja, Ini 6 Cara Menghindari Lowongan Kerja Palsu

Kerap Merugikan Pencari Kerja, Ini 6 Cara Menghindari Lowongan Kerja Palsu

Whats New
Dibuka Melemah, IHSG Mencoba Bangkit

Dibuka Melemah, IHSG Mencoba Bangkit

Whats New
Krakatau Sarana Properti Jual Lahan Senilai Rp 500 Miliar ke Sinar Mas

Krakatau Sarana Properti Jual Lahan Senilai Rp 500 Miliar ke Sinar Mas

Whats New
Mendag Zulhas Optimistis Ekonomi Indonesia Tumbuh Meski Ada Prediksi Resesi Global

Mendag Zulhas Optimistis Ekonomi Indonesia Tumbuh Meski Ada Prediksi Resesi Global

Whats New
Belum Final, Pemerintah Masih Kaji soal Rencana Bagi-bagi 'Rice Cooker' untuk Warga Miskin

Belum Final, Pemerintah Masih Kaji soal Rencana Bagi-bagi "Rice Cooker" untuk Warga Miskin

Whats New
Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian, dari 0,5 Gram hingga 1 Kg

Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian, dari 0,5 Gram hingga 1 Kg

Spend Smart
Komitmen Petrokimia Gresik Menjaga Stok Pupuk Nasional dari Kelangkaan

Komitmen Petrokimia Gresik Menjaga Stok Pupuk Nasional dari Kelangkaan

Whats New
Naik Rp 4.000 Per Gram, Simak Rincian Harga Emas Antam Hari Ini

Naik Rp 4.000 Per Gram, Simak Rincian Harga Emas Antam Hari Ini

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.