September, Kredit Perbankan Melambat Jadi 20 Persen

Kompas.com - 08/10/2013, 16:05 WIB
Ilustrasi penawaran kredit
KOMPAS/HERU SRI KUMOROIlustrasi penawaran kredit
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com — Bank Indonesia (BI) mencatat bahwa pertumbuhan kredit perbankan hingga September 2013 hanya 20 persen jika dibandingkan dengan bulan sebelumnya, yang mencapai 22,2 persen.

Gubernur BI Agus Martowardojo mengakui bahwa kredit perbankan mengalami perlambatan. BI juga terus memantau perkembangan pertumbuhan kredit, baik dari kualitas, likuiditas, kecukupan modal, hingga praktik kehati-hatian penyaluran kredit perbankan.

"Kalau kita perkirakan, pertumbuhan kredit pada akhir tahun 20 persen. Kalau sekarang (Agustus 2013), 22,2 persen. Tahun depan kita lihat ada di kisaran itu," kata Agus saat konferensi pers di Gedung BI Jakarta, Selasa (8/10/2013).

Deputi Gubernur BI Halim Alamsyah menambahkan, perlambatan kredit terjadi karena depresiasi rupiah yang sudah 18-19 persen (YTD). Kondisi ini menyebabkan penurunan penyaluran kredit perbankan yang mencapai 2,8 persen.

"Jadi kalau kredit (Agustus) tumbuh 22,2 persen, sementara kredit karena depresiasi rupiah menurun sebesar 2,8 persen, maka pertumbuhan kredit kita termoderasi sampai 20 persen. Sampai akhir tahun, pertumbuhan kredit kita juga mungkin sekitar itu," tambah Halim.

Penyebab lain dari penurunan penyaluran kredit perbankan ini karena kenaikan suku bunga acuan BI (BI Rate) yang sudah mencapai 7,25 persen. Imbasnya, bunga kredit perbankan juga mengalami kenaikan secara beragam.

"Tapi jangan khawatir, kredit tetap akan kuat tapi tidak terlalu tinggi. Ini masih sesuai dengan kebutuhan ekonomi kita," ungkapnya.

BI juga menjelaskan bahwa rasio kecukupan modal tetap tinggi, yaitu mencapai 17,89 persen atau jauh di atas ketentuan minimum 8 persen. Adapun rasio kredit bermasalah tetap terjaga rendah sebesar 1,99 persen pada bulan Agustus 2013.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X