Uni Eropa Tolak Proposal Memperketat Industri Rokok

Kompas.com - 09/10/2013, 10:45 WIB
EditorErlangga Djumena

STRASBOURG, KOMPAS.com — Tak disangka-sangka, parlemen Uni Eropa (UE) memilih sikap pro terhadap industri tembakau. Parlemen UE resmi menolak proposal undang-undang (UU) yang bertujuan memperketat regulasi di industri rokok. Keputusan ini diambil parlemen UE pada pertemuan Selasa (8/10/2013).

Mengutip Bloomberg, parlemen UE menolak proposal perihal barang-barang yang mengandung nikotin, semisal rokok elektronik untuk tujuan penyembuhan. Proposal ini dimaksudkan sebagai bagian dari rencana membersihkan UE dari rokok dengan nikotin tinggi.

Dalam kesempatan yang sama, parlemen UE juga memutuskan untuk memperpanjang periode penarikan rokok mentol di pasar UE menjadi delapan tahun. Padahal, di tingkat pemerintahan, 28 negara UE sepakat menghilangkan rokok mentol selama tiga tahun mendatang.

Meski begitu, parlemen UE mengusulkan agar kampanye bahaya merokok dalam bentuk gambar dan tulisan memenuhi 65 persen dari bungkus rokok. Saat ini, produsen hanya wajib mencantumkan teks bahaya merokok. Sebagai informasi, 695.000 orang per tahun meninggal di UE atau sekitar satu orang per 45 detik akibat rokok. (Dessy Rosalina)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.