Rupiah Melemah lantaran BUMN Beli Dollar di Pasar "Spot"

Kompas.com - 09/10/2013, 19:06 WIB
Ilustrasi KOMPAS/PRIYOMBODOIlustrasi
EditorBambang Priyo Jatmiko
JAKARTA, KOMPAS.com - Bank Indonesia (BI) menyatakan, salah satu faktor yang menambah tekanan terhadap rupiah adalah kurangnya pemanfaatan transaksi forward oleh pelaku pasar mata uang, khususnya perusahaan besar berstatus Badan Usaha Milik Negara (BUMN)

Direktur Eksekutif Departemen Komunikasi Bank Indonesia Difi Ahmad Johansyah mengatakan bahwa BI mendapati instrumen pasar valas domestik masih didominasi oleh transaksi spot atau transaksi valas tunai.

"Market share transaksi spot rata-rata mencapai 73 persen, diikuti transaksi swap sebesar 21 persen," kata Difi di Gedung Bank Indonesia, Rabu (9/10).

Dengan adanya payung hukum transaksi lindung nilai ini, diharapkan bank dan BUMN yang sebagian besar masih menggunakan transaksi spot, akan bisa beralih ke transaksi forward. Dengan demikian dapat mengurangi tekanan nilai tukar rupiah terhadap dollar AS.

Selama ini, banyak perusahaan milik negara yang enggan menggunakan transaksi forward dengan mekanisme lindung nilai lantaran adanya kekhawatiran menyebabkan kerugian negara apabila nilai tukar rupiah menguat setelah dilakukan hedging.

"Jika ternyata rupiah dapat menguat menjadi Rp 10.000 dibandingkan dengan saat melakukan transaksi misalkan Rp 11.000, maka tentu akan rugi. Nah, jangan sampai menjadi kerugian negara karena dilakukan oleh perusahaan BUMN. Mereka (BUMN) mau melakukan hedging sebenarnya. Tapi perlu payung hukum. Jangan sampai dikira melakukan aktivitas yang merugikan," jelas Difi.

Untuk menertibkan transaksi valas, hari ini BI merilis PBI No.15/8/PBI/2013 yang mengatur tentang Transaksi Lindung Nilai. (Dea Chadiza Syafina)



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X