Masih Banyak Masyarakat yang Belum Paham Asuransi

Kompas.com - 23/10/2013, 09:44 WIB
Otoritas Jasa Keuangan KONTANOtoritas Jasa Keuangan
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com - Otoritas Jasa Keuangan (OJK) menilai perlu upaya ekstra dalam memberikan pemahaman kepada masyarakat mengenai asuransi. Hal ini terkait dengan banyaknya klaim asuransi nasabah yang tidak dapat cair karena berbagai macam alasan.

Ketua Dewan Komisioner OJK Muliaman D Hadad mengatakan, asuransi merupakan salah satu industri yang terbilang rumit. Hal ini bisa terlihat dari tebalnya kertas kontrak atau polis asuransi serta persyaratan klaim asuransi. Kondisi ini tentu membutuhkan ketelitian yang mendalam dari calon pemegang polis asuransi.

"Kontraknya itu banyak dan tebal. Sedangkan masyarakat rata-rata hanya menandatanganinya saja. Padahal dalam kontrak asuransi itu, ada berbagai syarat dan ketentuan," kata Muliaman di Gedung Kementerian Keuangan, Jakarta, akhir pekan lalu.

Karena itu, untuk meningkatkan kesadaran dan ketelitian masyarakat dalam berasuransi, OJK mengedepankan edukasi masyarakat agar kasus tunggakan dana nasabah PT Asuransi Jiwa Bakrie (Bakrie Life) yang berembus sejak tahun 2008 dan kasus Abdul Qodir Jaelani, putra Ahmad Dhani yang melibatkan perusahaan asuransi terkemuka, tidak terulang lagi. (Dea Chadiza Syafina)



Sumber
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X