Ini Alasan Penerapan Alat Pengendali BBM Bersubsidi Lambat

Kompas.com - 23/10/2013, 13:33 WIB
Petugas mengisis bahan bakar minyak (BBM) bersubsidi ke kendaraan yang telah dilengkapi radio frequency identification device (RFID) dalam simulasi uji coba RFID di Stasiun Pengisian Bahan Bakar Umum (SPBU) 31.10202 di Jalan Abdul Muis, Jakarta Pusat, beberapa waktu lalu. KOMPAS/PRIYOMBODOPetugas mengisis bahan bakar minyak (BBM) bersubsidi ke kendaraan yang telah dilengkapi radio frequency identification device (RFID) dalam simulasi uji coba RFID di Stasiun Pengisian Bahan Bakar Umum (SPBU) 31.10202 di Jalan Abdul Muis, Jakarta Pusat, beberapa waktu lalu.
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Pertamina hingga saat ini belum berhasil menerapkan alat pengendali bahan bakar minyak (BBM) atau radio frequency identification (RFID) pada kendaraan roda empat. Pertamina mengklaim masih ada beberapa daerah yang belum siap mengimplementasikan sistem tersebut.

Senior VP Marketing dan Distribution Pertamina Suhartoko mengatakan, pihaknya baru akan bisa menerapkan sistem ini di DKI Jakarta, seluruh pulau Jawa dan Kalimantan pada 1 Januari 2014 mendatang.

"Target utama 1 Juni 2014, seluruh Indonesia akan bisa mengimplementasikan sistem RFID ini. Ini karena daerah-daerah lain belum sesuai harapan," kata Suhartoko saat konferensi pers di kantor Pertamina Jakarta, Rabu (23/10/2013).

Ia menambahkan, penerapan sistem RFID di DKI Jakarta juga molor. Awalnya Pertamina menargetkan bisa memasang sistem ini pada September 2013, namun sampai saat ini sistem juga belum terpasang.

Suhartoko berdalih bahwa memasang sistem ini di kendaraan bukan perkara mudah. Namun Pertamina akan berupaya untuk menyukseskan program tersebut dan memasangnya di semua kendaraan roda empat.

"Ini memang di luar perkiraan kita. Paling susah adalah bagaimana memasang (RFID) di kendaraan. Selama kita belum sukses memasang, kendaraan tidak akan mendapatkan BBM bersubsidi (PSO)," katanya.

Hingga saat ini, Pertamina mengklaim masih terus melakukan uji coba terhadap implementasi sistem RFID ini. Pihaknya menjanjikan bahwa sistem tersebut bisa terpasang tanpa adanya gangguan yang berarti.

"Kami dari Pertamina benar-benar memastikan sistemnya ada. Sepuluh hari tidak mati, targetnya sih 14 hari," katanya.

Hasil evaluasi sementara dari Pertamina, sistem RFID ini masih sering mati selama 10 menit. Karena menginginkan sistem RFID terpasang sempurna, maka Pertamina berdalih untuk memasang target penyelesaian pemasangan sistem ini di awal tahun depan.

"Sebenarnya sistemnya sudah terpasang. Tapi ada masalah selama 10 menit. Kami tidak puas, minta PT INTI (selaku pemenang tender pengadaan sistem RFID) untuk melihat sistemnya," jelasnya.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Erick Thohir Janji Akan Copot Komisaris BUMN yang Jarang Hadir Rapat

Erick Thohir Janji Akan Copot Komisaris BUMN yang Jarang Hadir Rapat

Whats New
Fakta GBK, Aset Negara Bernilai Paling Mahal, Sebagian Dikelola Swasta

Fakta GBK, Aset Negara Bernilai Paling Mahal, Sebagian Dikelola Swasta

Whats New
Erick Thohir Buka Suara Soal Adanya Komisaris BUMN yang Rangkap Jabatan

Erick Thohir Buka Suara Soal Adanya Komisaris BUMN yang Rangkap Jabatan

Whats New
5 Kesalahan Finansial yang Perlu Dihindari oleh Pasangan Baru Nikah

5 Kesalahan Finansial yang Perlu Dihindari oleh Pasangan Baru Nikah

Smartpreneur
Schneider Electric Gandeng iMasons untuk Perkuat Industri Infrastruktur Digital

Schneider Electric Gandeng iMasons untuk Perkuat Industri Infrastruktur Digital

Rilis
[POPULER MONEY] Tahapan yang Dilalui Penumpang Lion | Defisit Selalu Ditambal dengan Utang

[POPULER MONEY] Tahapan yang Dilalui Penumpang Lion | Defisit Selalu Ditambal dengan Utang

Whats New
Kader Gerindra Jadi Eksportir Lobster, Edhy: Keputusan Bukan Saya, Tapi Tim

Kader Gerindra Jadi Eksportir Lobster, Edhy: Keputusan Bukan Saya, Tapi Tim

Whats New
Erick Thohir Ingin Rampingkan BUMN Hingga Tersisa 40 Perusahaan Saja

Erick Thohir Ingin Rampingkan BUMN Hingga Tersisa 40 Perusahaan Saja

Whats New
Fakta Lobster, Dulunya Makanan Orang Miskin dan Narapidana

Fakta Lobster, Dulunya Makanan Orang Miskin dan Narapidana

Whats New
Erick Thohir: Jangan Hanya Siap Diangkat menjadi Pejabat, Tapi juga Harus Siap Dicopot

Erick Thohir: Jangan Hanya Siap Diangkat menjadi Pejabat, Tapi juga Harus Siap Dicopot

Whats New
Perkuat Aplikasi Pangan, BGR Logistics Gandeng HARA Technology

Perkuat Aplikasi Pangan, BGR Logistics Gandeng HARA Technology

Whats New
Pandemi Corona, Laba Produsen Mi Instan Korea Melonjak 361 Persen

Pandemi Corona, Laba Produsen Mi Instan Korea Melonjak 361 Persen

Whats New
Ada Pandemi Covid-19, Bagaimana Nasib Pendanaan Ibu Kota Baru?

Ada Pandemi Covid-19, Bagaimana Nasib Pendanaan Ibu Kota Baru?

Whats New
Melihat Peluang Bisnis Berpotensi Cuan Saat New Normal, Ini Caranya

Melihat Peluang Bisnis Berpotensi Cuan Saat New Normal, Ini Caranya

Work Smart
Penuhi Kebutuhan di Masa Pandemi, Belanja “Online” Jadi Solusi

Penuhi Kebutuhan di Masa Pandemi, Belanja “Online” Jadi Solusi

Spend Smart
komentar di artikel lainnya
Close Ads X