Dahlan: Soal Merpati, Biar Diurus Pertamina

Kompas.com - 24/10/2013, 12:56 WIB
Ilustrasi: Pesawat Merpati Nusantara Airlines diparkir bersebelahan dengan pesawat Garuda Indonesia di Bandara Sultan Mahmud Badaruddin II, Palembang, Sumsel.
HENDRA A SETYAWANIlustrasi: Pesawat Merpati Nusantara Airlines diparkir bersebelahan dengan pesawat Garuda Indonesia di Bandara Sultan Mahmud Badaruddin II, Palembang, Sumsel.
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Dahlan Iskan tidak mau mencampuri urusan korporasi untuk anak usaha di bawahnya. Bahkan untuk kasus di PT Merpati Nusantara Airline dan PT Pertamina soal penghentian pemberian pasokan avtur ke salah satu maskapai pelat merah tersebut.

"Soal Merpati, biar diurus Pertamina. Tapi menurut saya, kadang Merpati didiamkan saja akan lebih baik," kata Dahlan selepas rapat pimpinan BUMN di kantor Pelindo II Jakarta, Kamis (24/10/2013).

Menurut Dahlan, dengan membiarkan para direksi Merpati di posisi saat ini, maka mereka akan berusaha mencari akal dan strategi demi memajukan Merpati. Sebab, Dahlan menganggap bahwa direksi Merpati ini adalah orang pilihan dan orang pintar di bidangnya.

"Kalau diberi petunjuk terus, mereka akan jadi bebek. Mereka itu direktur utama, lebih pintar. Memang Anda senang kalau mereka jadi bebek terus (mengikut) melulu," tambahnya.

Sekadar catatan, Pertamina saat ini menghentikan pasokan avtur ke Merpati di lima kota di Indonesia. Hal itu disebabkan plafon pemberian pinjaman untuk pembelian avtur ini sudah melebihi kuota hingga Rp 100 miliar.

Bahkan dalam beberapa rute, pinjaman Merpati sudah melebihi Rp 120 miliar. Namun Pertamina mengharapkan ada solusi terkait hal ini. Tapi jika ada rute yang sudah menghabiskan plafon pinjaman tersebut, maka Pertamina juga akan menghentikan pasokan avtur tersebut.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X