Bank Mandiri Diduga Terlibat Kasus Diebold

Kompas.com - 28/10/2013, 14:03 WIB
Pengambilan uang tunai di Anjungan Tunai Mandiri (ATM) Bank Mandiri, Jakarta KONTAN/MURADIPengambilan uang tunai di Anjungan Tunai Mandiri (ATM) Bank Mandiri, Jakarta
EditorErlangga Djumena


JAKARTA, KOMPAS.com -
Skandal penyuapan oleh perusahaan penyedia ATM Diebold Inc yang melibatkan bank BUMN mulai terkuak. Salah satu dari tiga bank di Indonesia yang diduga menerima gratifikasi dari Diebold adalah Bank Mandiri.

Deputi Kementerian BUMN Gatot Trihargo, mengatakan, Direktur Utama Bank Mandiri Budi Gunadi Sadikin telah melaporkan bahwa Bank Mandiri memang mengirimkan dua pegawai setingkat manajer dan team leader untuk melihat proses produksi dan mempelajari produk ATM bikinan Diebold dari sisi teknis. "Pegawai yang dikirim tidak terkait dengan pengadaan," ujar Gatot.

Menteri Negara BUMN Dahlan Iskan menegaskan, penerima gratifikasi bukan berasal dari jajaran direksi. "Mereka hanya pegawai teknisi untuk urusan ATM,” kata Dahlan.

Dahlan menceritakan, apa yang dilakukan Bank Mandiri sebenarnya lazim dilakukan oleh perusahaan yang mencoba menggunakan teknologi baru. Biasanya, perusahaan akan mengirim pegawai untuk mempelajari teknologi ke tempat tempat yang sudah menggunakan teknologi baru itu.

Maka, dikirimlah pegawai Bank Mandiri ke Eropa. Di sana, pegawai tersebut diajak jalan-jalan dengan biaya dari Diebold. "Di Amerika atau Eropa, ini sudah masuk kategori suap,” jelas Dahlan.

Dahlan menengarai, pegawai Bank Mandiri tersebut bisa jadi tidak menyadari perbuatannya sudah masuk kategori suap. Karena itu, Dahlan menyerahkan sepenuhnya kepada manajemen Bank Mandiri mengenai sanksi untuk pegawai tersebut. "Mungkin mutasi,” kata Dahlan. Sayang, manajemen Bank Mandiri tak menanggapi telepon ataupun pesan singkat KONTAN.

BPD terlibat?

Dahlan memastikan Bank BNI dan Bank Rakyat Indonesia (BRI) tak terlibat dalam kasus gratifikasi Diebold. Saat ini, Kementerian BUMN masih menunggu laporan audit internal dari Bank Tabungan Negara (BTN). Gatot mengatakan, Direktur Utama BTN, Maryono, tengah meneliti kasus tersebut. Maklum, BTN juga membeli ATM bikinan Diebold. "Barangkali kasusnya sama dengan Mandiri," ujar Gatot.

Yang menarik, Dahlan mengatakan kasus penyuapan oleh Diebold juga melibatkan bank pembangunan daerah (BPD).

Menurut Gatot, bank milik Pemerintah Indonesia yang dimaksud regulator bursa Amerika Serikat (AS) Securities and Excange Commision (SEC) juga termasuk BPD. Sayang, baik Dahlan maupun Gatot enggan menyebut nama BPD yang terlibat. "Saya tidak bisa sebutkan karena di luar kewenangan saya," kata Dahlan lebih lanjut.

Sumber KONTAN membisikkan, bank daerah yang terlibat kasus Diebold adalah Bank DKI. Namun, Direktur Operasional Bank DKI, Martono Soeprapto, membantah keras tudingan tersebut. Ia mengatakan, Bank DKI tidak pernah menggunakan mesin ATM Diebold, karena sistem yang dipakai tidak cocok.

Bank DKI juga tidak pernah memiliki hubungan dengan Diebold. "Apalagi sampai mengirim orang ke luar negeri untuk mempelajari teknologi mereka,” tegas Martono. (Adhitya Himawan, Herry Prasetyo)

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X