Kompas.com - 04/11/2013, 09:05 WIB
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com — Menteri Pertanian (Mentan) Suswono mengaku pihaknya sudah tidak lagi mengimpor sapi bull. Sapi bull adalah sapi pejantan unggul yang menghasilkan cairan semen (sperma) untuk inseminasi buatan.

"Sekarang sudah tidak beli lagi karena kita sudah swasembada dari sisi itu. Padahal, dulu kita beli sapi itu mahal, ratusan juta harganya. Sekarang, dari sisi ini, kita sudah menghemat devisa," kata Suswono di Padang saat peringatan Hari Pangan Sedunia 2013, pekan lalu.

Suswono menjelaskan, saat ini terdapat 672 ekor sapi bull di seluruh Indonesia. Adapun satu ekor sapi bull menghasilkan 20.000 dosis semen dalam setahun.

Lebih lanjut, Suswono menyatakan, pihaknya menargetkan produksi 5,2 juta dosis semen pada tahun depan. "Jadi, kita kalau dari sisi produksi semen kita sudah lebih untuk keperluan dalam negeri. Kita bahkan sebagian sudah ekspor," ujarnya.

Meskipun demikian, Suswono mengakui masih kekurangan sapi betina produktif. Ia berharap ada lebih banyak pelaku bisnis yang mengimpor sapi betina produktif. "Ini yang akan kita coba. Kita berharap mudah-mudahan nanti pelaku bisnis lebih banyak mengimpor sapi betina produktif. Kita akan dorong itu," kata Suswono.

Suswono mengatakan, sudah ada BUMN yang berencana mengimpor sapi indukan tersebut. Namun, dari pihak swasta memang belum ada. "Sapi indukan baru dari BUMN ada rencana Berdikari. Untuk dari swasta, belum ada yang mengajukan, justru mengajukan sapi siap potong dan sapi bakalan. Untuk sapi indukan, saya belum melihat ada permintaan dari swasta," katanya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.