Pemerintah: Pertumbuhan Ekonomi RI Tertinggi Kedua Setelah China

Kompas.com - 06/11/2013, 19:30 WIB
Suasana pembangunan gedung-gedung pencakar langit di kawasan Kuningan, Jakarta Selatan, Minggu (7/4/2013).BPS merilis pertumbuhan ekonomi Indonesia kuartal III di level 5,62 persen KOMPAS IMAGES/VITALIS YOGI TRISNASuasana pembangunan gedung-gedung pencakar langit di kawasan Kuningan, Jakarta Selatan, Minggu (7/4/2013).BPS merilis pertumbuhan ekonomi Indonesia kuartal III di level 5,62 persen
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com — Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Hatta Rajasa mengklaim pertumbuhan ekonomi Indonesia masih menduduki peringkat kedua tertinggi setelah China, di tengah koreksi pertumbuhan ekonomi negara-negara di dunia.

“Jadi, semua dunia mengalami koreksi ke bawah dan kita masih nomor 2 tertinggi di dunia setelah China,” ujar Hatta di Jakarta, Rabu (6/11/2013).

Sebagaimana diketahui, Badan Pusat Statistik (BPS) melansir perekonomian Indonesia pada triwulan ketiga 2013 tumbuh sebesar 5,62 persen dibanding periode sama 2012. Sementara itu, dibanding triwulan kedua 2013, PDB tumbuh 2,96 persen.

Menanggapi pertumbuhan ekonomi yang dilansir BPS, Rabu pagi, Hatta mengatakan, pertumbuhan ekonomi Indonesia masih cukup baik dibanding negara-negara lain. Meskipun ia mengakui pertumbuhan ekonomi 2013 diprediksikan kisaran 5,8 – 5,9 persen.

Ia pun berharap, dengan realisasi pertumbuhan ekonomi pada triwulan III-2013 di level 5,62 persen tersebut, masih memberikan optimisme bagi dunia usaha. Dengan demikian para pelaku usaha tak melakukan PHK ataupun relokasi.

Dengan pertumbuhan yang baik, lanjut dia, pelaku usaha bisa mengatasi pemogokan dan sweeping yang dilakukan para buruh. “Itu yang saya selalu wanti-wanti mengingatkan, kita ingin kesejahteraan mereka (buruh) meningkat, tapi jangan sampai ada pemutusan kerja karena membuat ketidaknyamanan berusaha,” imbuhnya.

Hari ini BPS merilis angka pertumbuhan ekonomi Indonesia kuartal III. Selain itu, instansi itu juga melansir jumlah orang yang bekerja hingga Agustus 2013.

Berdasarkan data BPS, dalam enam bulan terakhir, jumlah orang yang bekerja berkurang sebanyak 3,2 juta orang. Jumlah orang yang bekerja di Indonesia pada Agustus 2013 mencapai 110,8 juta orang, berkurang sebanyak 3,2 juta orang dibanding keadaan pada Februari 2013 sebanyak 114 juta orang.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X