Kompas.com - 12/11/2013, 13:31 WIB
Ketua Umum Apindo Sofjan Wanandi KOMPAS.COM/Sandro GatraKetua Umum Apindo Sofjan Wanandi
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Kalangan pengusaha pesimistis Konferensi Tingkat Menteri World Trade Organization (WTO) ke-9 di Bali pada Desember mendatang memberikan keuntungan bagi Indonesia.

Ketua Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) Sofjan Wanandi mengatakan, hal itu disebabkan lantaran Indonesia masih memiliki banyak pekerjaan rumah yang harus diselesaikan, seperti koordinasi antar institusi yang buruk dan semakin membanjirnya impor pertanian.

"Di dalam negeri saja kita susah bersaing dengan barang-barang impor. Ditambah mencoba penetrasi ke kompetisi internasional. Akan ke mana kita?," kata Sofjan, "Peran dan Kepentingan Indoenesia dalam WTO", di Jakarta, Selasa (12/11/2013).

Selain membanjirnya impor pertanian, lanjut Sofjan, struktur industri Indonesia masih sangat lemah. Hal itu lantaran ketidakjelasan pasokan energi, yang ujung-ujungnya kembali mengandalkan importasi.

"Energi resources juga enggak jelas. Kita tidak cepat menyelesaikan. Alternatif enegi enggak jalan-jalan, dan saat ini terus terang kita merasakan kekurangan gas dan listrik. Padahal butuh waktu lama nambah investasi dan infrastruktur energi," sebut Sofjan.

Lebih lanjut ia menegaskan kalangan pengusaha semakin tak siap bermain berdasarkan kesepakatan WTO nanti. Ketakutan tersebut didorong struktur industri yang tak kompetitif menyusul ketidakjelasan sistem pengupahan.

"Kita tadinya bisa menjadi pemain labor intensive. Tapi, itu pun dengan upah terakhir saya tidak yakin bisa (lagi). Di macam-macam bidang, kita tidak siap menghadapi yang lebih terbuka. Kita (mungkin) hanya akan jadi tukang jualan saja," imbuh Sofjan.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sofjan menilai, banyaknya pekerjaan rumah yang harus diselesaikan pemerintah itu seharusnya dimulai sejak 5-10 tahun silam. Namun, ia menyayangkan, pemerintah seolah-olah terlena dengan penilaian dari berbagai survei seperti McKinsey yang menyebut ekonomi Indonesia termasuk yang terbaik di dunia, dan beberapa survei lain.

"Saya lihat lebih banyak ruginya kita daripada untungnya. Menurut saya, WTO sengaja kita macetkan saja, toh tidak ada gunanya juga buat kita," tandasnya.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Menhub: Pergerakan Pesawat Semakin Baik

Menhub: Pergerakan Pesawat Semakin Baik

Whats New
[KURASI KOMPASIANA] Tips Aman Cari Jodoh Melalui Aplikasi | 'Empty Love', Benarkah Terjadi Melalui Proses Perjodohan? | Sudah Tahu 'Toxic' Kenapa Masih Dipertahankan?

[KURASI KOMPASIANA] Tips Aman Cari Jodoh Melalui Aplikasi | "Empty Love", Benarkah Terjadi Melalui Proses Perjodohan? | Sudah Tahu "Toxic" Kenapa Masih Dipertahankan?

Rilis
Punya Uang Rusak Tak Layar Edar, Ini yang Harus Dilakukan

Punya Uang Rusak Tak Layar Edar, Ini yang Harus Dilakukan

Whats New
Jokowi Diminta Benahi Kusutnya Pelabuhan di Indonesia

Jokowi Diminta Benahi Kusutnya Pelabuhan di Indonesia

Whats New
Soal PPN Sembako, Komisi XI DPR: Tarik dan Revisi Isi RUU KUP

Soal PPN Sembako, Komisi XI DPR: Tarik dan Revisi Isi RUU KUP

Rilis
Strategi Menaker Ida Hadapi Transformasi Ketenagakerjaan di Era Industri 4.0

Strategi Menaker Ida Hadapi Transformasi Ketenagakerjaan di Era Industri 4.0

Rilis
Tinjau Kebakaran di Kilang Cilacap, Bos Pertamina: Tidak Ada Korban

Tinjau Kebakaran di Kilang Cilacap, Bos Pertamina: Tidak Ada Korban

Rilis
Persiapan Pembukaan Pariwisata Bali untuk Wisman Sudah 90 Persen

Persiapan Pembukaan Pariwisata Bali untuk Wisman Sudah 90 Persen

Whats New
Sering Dibully Jadi Alasan 5 Calon Pekerja Migran Terjun dari Lantai 4 BLK Malang

Sering Dibully Jadi Alasan 5 Calon Pekerja Migran Terjun dari Lantai 4 BLK Malang

Rilis
Cek Pajak Kendaraan Motor dan Mobil DKI Jakarta di Sini

Cek Pajak Kendaraan Motor dan Mobil DKI Jakarta di Sini

Spend Smart
Kemenkeu: RUU Perpajakan Mungkin Akan Dinikmati Pemerintahan Era Mendatang

Kemenkeu: RUU Perpajakan Mungkin Akan Dinikmati Pemerintahan Era Mendatang

Whats New
[KURASI KOMPASIANA] 3 Rekomendasi Film dan Serial untuk Pecinta Genre Horor

[KURASI KOMPASIANA] 3 Rekomendasi Film dan Serial untuk Pecinta Genre Horor

Rilis
Buka Pesta Kesenian, Jokowi: Tunjukkan ke Dunia, Bali Aman Dikunjungi

Buka Pesta Kesenian, Jokowi: Tunjukkan ke Dunia, Bali Aman Dikunjungi

Whats New
Biar Hemat, Manfaatkan Promo Indomaret Pekan Ini

Biar Hemat, Manfaatkan Promo Indomaret Pekan Ini

Whats New
Jadi Komut Inalum, Berapa Gaji yang Didapat Doni Monardo?

Jadi Komut Inalum, Berapa Gaji yang Didapat Doni Monardo?

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X