Pencahayaan Berbasis LED Dukung Pembangunan Infrastruktur

Kompas.com - 14/11/2013, 15:05 WIB
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com - Pencahayaan berbasis LED yang ramah lingkungan dan hemat energi dapat menjadi solusi dalam pengembangan infrastruktur. Seperti diketahui, pada tahun 2014 mendatang pemerintah memiliki prioritas utama berupa pembangunan infrastruktur dan transportasi. Diharapkan 94 persen jaringan jalan nasional berada pada kondisi stabil.

Di samping itu, perlu kemitraan pemerintah dan swasta untuk menjamin efisiensi manajemen proyek dan pemeliharaannya.

"Sebagai pelopor di bidang inovasi pencahayaan, Philips sangat menyadari bahwa seiring dengan perkembangan dan pembangunan infrastruktur di Indonesia yang sedang bertumbuh pesat, kebutuhan pencahayaan merupakan tantangan tersendiri bagi industri ini," kata Marketing Manager Commercial & OEM Professional Lighting Channel Philips Indonesia Danny Gunadi di Indonesia Infrastructure Week 2013, Kamis (14/11/2013).

Sejalan dengan hal itu, lanjut Danny, Philips ingin menjadi bagian dari pertumbuhan tersebut dengan menyediakan solusi pencahayaan berteknologi LED yang dapat membantu perkembangan infrastruktur berkelanjutan.

Danny menjelaskan, 19 persen penggunaan listrik di dunia adalah untuk pencahayaan. Penghematan energi sebesar rata-rata 40 persen dapat dilakukan bila beralih ke LED. Bila dikalkulasikan secara global, penghematan dapat mencapai Rp 1.600 triliun dan pengurangan 670 juta ton emisi CO2 per tahun.

Philips menawarkan program Turnkey Projects & Services (TPS), yakni program kemitraan bagi pemilik atau pengelola bangunan dan gedung termasuk infrastruktur. Dalam program ini, Philips akan melakukan audit energi, penyesuaian kebutuhan pencahayaan terpadu, manajemen proyek, perencanaan pembiayaan dan pemeliharaan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jokowi Ingin Indonesia Ekspor Beras untuk Bantu Atasi Krisis Pangan Global

Jokowi Ingin Indonesia Ekspor Beras untuk Bantu Atasi Krisis Pangan Global

Whats New
Harga Terigu Naik, Mendag: Mudah-mudahan September-Oktober Turun

Harga Terigu Naik, Mendag: Mudah-mudahan September-Oktober Turun

Whats New
Harga Ayam Turun, Mendag Zulhas: Saya Tidak Terlalu Senang, Peternak Rugi

Harga Ayam Turun, Mendag Zulhas: Saya Tidak Terlalu Senang, Peternak Rugi

Whats New
Jokowi Minta Pemda Gunakan Anggaran Tidak Terduga untuk Tekan Inflasi

Jokowi Minta Pemda Gunakan Anggaran Tidak Terduga untuk Tekan Inflasi

Whats New
Sandiaga Uno Pakai Baju Adat Suku Kaili dalam Upacara HUT Ke-77 RI, Apa Maknanya?

Sandiaga Uno Pakai Baju Adat Suku Kaili dalam Upacara HUT Ke-77 RI, Apa Maknanya?

Whats New
Sempat Tergelincir ke Zona Merah, IHSG Sesi I Ditutup Menguat 0,09 Persen

Sempat Tergelincir ke Zona Merah, IHSG Sesi I Ditutup Menguat 0,09 Persen

Whats New
Jokowi Ingin Inflasi Ditekan Jadi di Bawah 3 Persen

Jokowi Ingin Inflasi Ditekan Jadi di Bawah 3 Persen

Whats New
Mendag Zulhas Ajak Pedagang Pasar Masuk Platform Online, Ini Manfaatnya

Mendag Zulhas Ajak Pedagang Pasar Masuk Platform Online, Ini Manfaatnya

Whats New
Harga Tiket Pesawat Mahal, Jokowi: Pak Menhub Saya Perintahkan untuk Segera Selesaikan

Harga Tiket Pesawat Mahal, Jokowi: Pak Menhub Saya Perintahkan untuk Segera Selesaikan

Whats New
Inflasi Jadi Momok Semua Negara, Jokowi: Kita Tidak Boleh Bekerja Standar

Inflasi Jadi Momok Semua Negara, Jokowi: Kita Tidak Boleh Bekerja Standar

Whats New
Kemenkop-UKM Tingkatkan Daya Saing UMKM di Pasar Global dengan Jejaring Digital

Kemenkop-UKM Tingkatkan Daya Saing UMKM di Pasar Global dengan Jejaring Digital

Rilis
Syarat Bikin SKCK, Biaya, dan Tahapannya di Kantor Polisi ataupun Online

Syarat Bikin SKCK, Biaya, dan Tahapannya di Kantor Polisi ataupun Online

Work Smart
Subsidi Energi 2023 Turun Signifikan, Harga Pertalite Akan Naik?

Subsidi Energi 2023 Turun Signifikan, Harga Pertalite Akan Naik?

Whats New
Angka Inflasinya Sudah Tinggi, Jokowi Minta 5 Provinsi Ini Hati-hati

Angka Inflasinya Sudah Tinggi, Jokowi Minta 5 Provinsi Ini Hati-hati

Whats New
7 Uang Rupiah Baru Diluncurkan, Sri Mulyani: Di Setiap Lembarnya Terdapat Cerita dan Narasi Kebangsaan

7 Uang Rupiah Baru Diluncurkan, Sri Mulyani: Di Setiap Lembarnya Terdapat Cerita dan Narasi Kebangsaan

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.