Proyeksi, Minim Sentimen Positif untuk Naikkan Posisi Rupiah

Kompas.com - 28/11/2013, 08:31 WIB
Ilustrasi ShutterstockIlustrasi
|
EditorPalupi Annisa Auliani
JAKARTA, KOMPAS.com - Posisi nilai tukar rupiah yang terus tertekan diproyeksikan masih mewarnai perdagangan pada Kamis (28/11/2013). Investor terus menunggu kejelasan langkah pemerintah dan realisasinya dalam mengurangi defisit neraca transaksi berjalan.

Menjelang akhir bulan pada pertengahan pekan ini, riset Trust Securities menyatakan laju rupiah bukannya membaik malah tambah tidak menarik. Hal ini seiring pergerakanya yang membuat hasrat pelaku pasar langsung hilang.

Sementara itu, laju euro bergerak positif seiring rilis tercapainya kesepakatan koalisi terhadap peningkatan upah dan pengeluaran tanpa menambah sehingga dapat berpengaruh pada peningkatan permintaan untuk aset daerah.

Di mata uang regional, pelemahan yen hingga level terendahnya dalam kurun waktu enam bulan terakhir juga memengaruhi situasi rupiah. Di sisi lain, penilaian pelaku pasar terhadap neraca perdagangan dan pembayaran Indonesia menjelang akhir bulan ini turut menambah sentimen pelemahan rupiah.

Menteri Keuangan M Chatib Basri di Jakarta, Rabu (27/11/2013), menyatakan fundamental ekonomi Indonesia tidak mungkin berubah dalam tiga bulan. Persepsi yang dipengaruhi sentimen eksternal dalam jangka pendek bahkan tidak dapat diubah.

Pemerintah, menurut Chatib, ingin memastikan upaya mengurangi defisit transaksi berjalan berbuah maksimal. "Targetnya defisit transaksi berjalan kita terus turun. Di akhir triwulan keempat targetnya (defisit) di bawah 8 miliar dollar AS sehingga tahun ini (defisit) sebanyak 31-32 miliar dollar AS," kata dia di Investor Summit and Capital Market Expo 2013.

Chatib menyatakan pertumbuhan ekonomi nasional sengaja diturunkan untuk mengurangi defisit tersebut. Selama dua tahun ini, kata dia, diharapkan pertumbuhan ekonomi di bawah atau maksimal 6 persen. "Jika pertumbuhannya lebih dari angka itu, maka pemerintah gagal," kata Chatib.

Pada perdagangan Kamis, laju rupiah diperkirakan bakal makin terperosok di bawah target support di Rp 11.788 per dollar AS. Hari ini rupiah diproyeksikan berada di level Rp 11.820-11.777 per dollar AS dalam kurs tengah BI.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Zoom Kucurkan 100 Juta Dollar ke Aplikasi yang yang Gunakan Teknologinya

Zoom Kucurkan 100 Juta Dollar ke Aplikasi yang yang Gunakan Teknologinya

Whats New
PTPN III Rampungkan Proses Restrukturisasi Senilai Rp 41 Triliun

PTPN III Rampungkan Proses Restrukturisasi Senilai Rp 41 Triliun

Rilis
Bank Hana Fasilitasi Green Loan Chandra Asri Sebesar Rp 188,5 Miliar

Bank Hana Fasilitasi Green Loan Chandra Asri Sebesar Rp 188,5 Miliar

Whats New
AP I Catat Jumlah Penumpang Pesawat Capai 6,12 Juta di Kuartal I-2021

AP I Catat Jumlah Penumpang Pesawat Capai 6,12 Juta di Kuartal I-2021

Whats New
Adaro Energy Jajaki Lini Bisnis ke Sektor Energi Hijau

Adaro Energy Jajaki Lini Bisnis ke Sektor Energi Hijau

Whats New
Ingin Jadi Agen Frozen Food Fiesta? Simak Cara Daftar dan Persyaratannya

Ingin Jadi Agen Frozen Food Fiesta? Simak Cara Daftar dan Persyaratannya

Smartpreneur
Siap-siap, Transaksi Mata Uang Kripto Bakal Kena Pajak

Siap-siap, Transaksi Mata Uang Kripto Bakal Kena Pajak

Whats New
Cerita Boy Thohir, Bos Adaro yang Pernah Masuk ICU 11 Hari karena Covid-19

Cerita Boy Thohir, Bos Adaro yang Pernah Masuk ICU 11 Hari karena Covid-19

Whats New
Mengenal Zakat Mal: Pengertian, Hukum, dan Cara Menghitungnya

Mengenal Zakat Mal: Pengertian, Hukum, dan Cara Menghitungnya

Whats New
Neraca Perdagangan Surplus Karena UMKM Ekspor Terus Tumbuh

Neraca Perdagangan Surplus Karena UMKM Ekspor Terus Tumbuh

Whats New
OJK Minta Perusahaan Asuransi Selesaikan Aduan Nasabah terkait Unitlink

OJK Minta Perusahaan Asuransi Selesaikan Aduan Nasabah terkait Unitlink

Whats New
Dari 64,2 Juta UMKM di Indonesia, Baru 13 Persen yang Telah Lakukan Digitalisasi

Dari 64,2 Juta UMKM di Indonesia, Baru 13 Persen yang Telah Lakukan Digitalisasi

Whats New
Menaker: Belum Ada Perusahaan yang Menyatakan Tidak Mampu Bayar THR

Menaker: Belum Ada Perusahaan yang Menyatakan Tidak Mampu Bayar THR

Whats New
Gojek-Tokopedia Merger, Bos Gojek Andre Soelistyo Disebut Jadi Pemimpinnya

Gojek-Tokopedia Merger, Bos Gojek Andre Soelistyo Disebut Jadi Pemimpinnya

Whats New
[TREN EDUKASI KOMPASIANA] 'Reading Habit' pada Siswa | Pendidikan Perempuan dan Kesuksesannya | Mengatasi Ujian Bahasa Indonesia yang Sulit

[TREN EDUKASI KOMPASIANA] "Reading Habit" pada Siswa | Pendidikan Perempuan dan Kesuksesannya | Mengatasi Ujian Bahasa Indonesia yang Sulit

Rilis
komentar di artikel lainnya
Close Ads X