Hatta: Perbanyak Insentif untuk Angkutan Umum

Kompas.com - 28/11/2013, 11:40 WIB
Ilustrasi angkutan umum KOMPAS/Agus SusantoIlustrasi angkutan umum
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com - Guna mendorong industri angkutan umum, Menko Perekonomian Hatta Rajasa meminta pemerintah daerah (Pemda) untuk lebih banyak memberikan insentif bagi pelaku di industri tersebut. Bahkan kalau perlu, pajak daerah untuk industri ini dihilangkan.

"Kalau menurut saya angkutan umum itu harus diperbanyak diberikan insentif, seperti misalkan dibebaskan kepada pajak-pajak daerah itu bagus untuk angkutan umum," kata Hatta ditemui di sela-sela Kompas 100 CEO, di Jakarta, Rabu (27/11/2013).

Di sisi lain, ia sepakat jika pemda-pemda mengenakan pajak progresif bagi kendaraan pribadi, utamanya mobil. Ia mengatakan pemerintah pusat juga telah menaikkan Pajak Pertambahan Nilai atas Barang Mewah (PPnBM) untuk completly build up atau mobil mewah menjadi sebesar 175 persen.

"Pemda yang menentukan kisaran pajak progresif, tapi saya setuju kenakan pajak progresif. Kan nanti mobil mewah sudah kita kenakan 150-175 persen. Tapi nanti kalau dia misalkan mobil kedua, naikkan lagi, mobil ketiga naikkan lagi," jelasnya.

Sebelumnya, Direktur Jenderal Industri Unggulan Berbasis Teknologi Tinggi (IUBTT) Kementerian Perindustrian, Budi Darmadi mengatakan, industri angkutan umum saat ini sudah berkembang dan bisa memenuhi 95 persen permintaan domestik.

Namun, kata dia lagi, pemerintah baru memperlonggar PPnBM untuk angkutan umum, sementara PPn dan pajak daerahnya masih tinggi.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X