Kompas.com - 28/11/2013, 19:52 WIB
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com — Vice President Corporate Communication PT Pertamina (Persero) Ali Mundakir mengklarifikasi kabar yang beredar yang menyebutkan bahwa pemasangan radio frequency identification (RFID) dikenai tarif Rp 200.000.

"Mereka bikin isu yang tidak bertanggung jawab. Itu isu, makanya ini saya tegaskan tidak benar," tegas Ali kepada Kompas.com, Kamis (28/11/2013).

Ali juga mengatakan, pemasangan alat monitor bahan bakar minyak tersebut tidak terbatas waktu. Ia menyampaikan, target Desember adalah target dari PT Pertamina sendiri, di mana seluruh kendaraan di Jakarta sudah terpasang alat tersebut.

Setelah Desember, pemasangan RFID akan diperluas di wilayah lain. Namun, kendaraan yang ada di Jakarta dan belum terpasang RFID masih bisa dilayani secara gratis.

"Untuk mobil yang tidak mau menggunakan BBM bersubsidi, ya tidak perlu dipasangi RFID. Tapi, mereka tidak akan lagi bisa ngisi BBM subsidi begitu," kata dia lagi.

Ali mengatakan, saat ini sudah ada 53 stasiun pengisian bahan bakar umum (SPBU) di Jakarta yang melayani pemasangan RFID.

Sebagaimana diberitakan sebelumnya, ternyata baru 1 persen atau sekitar 40.000 unit dari 4 juta target kendaraan di seluruh DKI Jakarta yang terpasang RFID. Untuk mempercepat pemasangan RFID, Ali mengatakan, pihaknya tengah meminta PT INTI selaku pelaksana untuk menjajaki kemungkinan area publik sebagai tempat pemasangan RFID.

"Kami sedang minta PT INTI untuk menjajaki kemungkinan itu, di ruang terbuka publik yang banyak dikunjungi, seperti Sabtu-Minggu di parkir timur, di mal (pusat perbelanjaan)," pungkasnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.