Ini Alasan Indofood Gencar Akuisisi Perusahaan Lain

Kompas.com - 29/11/2013, 13:47 WIB
Ilustrasi KONTAN/MURADIIlustrasi
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com — Tahun ini merupakan tahun berbelanja bagi Grup Salim. Salah satu afiliasinya, yakni PT Indofood CBP Tbk (ICBP), beberapa kali melakukan aksi korporasi sepanjang tahun ini.

Pada Mei 2013, ICBP menandatangani pembentukan perusahaan patungan (joint venture) dengan Tsukishima Food Industry Co Ltd untuk membentuk PT Indofood Tsukishima Sukses Makmur di Indonesia. ICBP menjadi pemegang saham pengendali, menguasai 65 persen saham perusahaan pembuat margarin asal Jepang ini.

Lalu, pada September 2013, ICBP juga menyelesaikan transaksi atas semua saham PT Pepsi-Cola Indobeverages. Transaksi yang dilakukan dengan klien ICBP, Asahi, menelan biaya sekitar 30 juta dollar AS.

Masih pada bulan yang sama, ICBP juga mendirikan perusahaan bernama PT Indofood Mitra Bahari Makmur (IMBM). Perusahaan yang 99 persen sahamnya dimiliki oleh ICBP ini bergerak di industri pengolahan makanan berbahan baku ikan.

Oktober lalu, ICBP juga mengakuisisi usaha Grup Tirta Bahagia yang bergerak pada industri air minum dalam kemasan (AMDK) dengan merek dagang Club senilai Rp 2,2 triliun. Tentunya, manajemen memiliki alasan tersendiri mengapa ICBP menjadi sangat rajin shopping.

Terakhir, ICBP membentuk perusahaan patungan dengan perusahaan Jepang, JS Comsa Corporation. Perusahaan itu memproduksi makanan olahan tepung seperti adonan pizza beku dan sebagainya.

"Itu karena kami ingin menyeimbangkan portofolio kami, 50-50 antara pendapatan dari mi instan dan produk lain," ujar Weriyanti Setiawan, Direktur ICBP.

Memang, mi instan buatan ICBP sudah dikenal masyarakat Indonesia selama puluhan tahun. Jadi, jika digambarkan dalam sebuah kurva produksi, maka mi instan buatan ICBP sudah berada dalam fase tertinggi, yaitu fase ketiga atau fase dewasa.

Pada fase itu, produk yang dijual sudah tidak memungkinkan lagi untuk tumbuh pesat. Jika sudah berada dalam fase ketiga, maka pilihannya tinggal dua, yaitu produk yang bersangkutan bakal turun karena dilupakan masyarakat, atau tetap dijaga ritmenya dengan inovasi dan pengiklanan sehingga konsumen tidak melupakan produk itu.

Untuk hal ini, manajemen memilih opsi yang kedua. Caranya, tentu dengan pengiklanan dan inovasi. Oleh sebab itu, saat ini merek Indomie yang ditemukan di warung kelontong atau minimarket sekalipun rasanya bukan lagi hanya rasa ayam bawang, melainkan banyak citarasa kuliner Nusantara, bahkan oriental. Bahkan, ada juga inovasi yang dilakukan dengan membuat mi yang lebih kenyal dan keriting.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Sumber Kontan
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X