Mengangkat Keunikan Malang Lewat Soak Ngalam

Kompas.com - 07/12/2013, 18:18 WIB
EditorErlangga Djumena

KOMPAS.com -Selain apel hijau, Kota Malang punya ciri khas unik, yaitu membalik kata alias boso walikan. Misalnya Malang menjadi Ngalam, tidak menjadi kadit. Umumnya, orang-orang, terutama di kalangan anak muda tahu atau paham tentang boso walikan ini.

Inilah yang menginspirasi Tjandra Purnama Edhi merintis usaha suvenir khas Malang dengan merek Soak Ngalam. Bahasa walikan dijadikan ciri khas produk yang ia jual. Jadi, ia mencetak kata-kata unik pada kaos, jaket, topi dan tas buatannya.

Pria yang akrab disapa Tjandra ini bercerita, ide membuat Soak Ngalam berawal dari keinginan mempromosikan budaya khas Malang kepada wisatawan. "Saya ingin melestarikan keunikan kota Malang, seperti bahasa Malangan atau biasa disebut boso walikan. Kata-kata dalam bahasa ini dibaca secara terbalik, tetapi tidak semua kata dapat diartikan secara terbalik," tutur pria kelahiran 44 tahun silam ini.

Beberapa kata yang kerap digunakan Tjandra misalnya genaro yang artinya orang. Ojir yang identik dengan kata uang. Lalu, kalimat oges lecep wis sibun, yang berarti nasi pecel sudah habis.

Lewat Soak Ngalam, Tjandra ingin memberikan cenderamata yang tahan lama, simpel, namun tetap mempunyai kesan tentang keberadaan Kota Malang kepada para pelancong. "Selama ini yang menjadi ikon Kota Malang hanya makanan seperti apel, bakso, dan keripik. Belum ada suvenir seperti ini," klaim Tjandra.

Selain itu, melalui produk-produk Soak Ngalam, pria lulusan Universitas Brawijaya ini ingin mengobati kerinduan masyarakat Malang yang kini menetap di luar kota. Bahkan, menurutnya, cara ini sekaligus bisa menggugah dan memperkenalkan keunikan bahasa Malangan kepada generasi muda yang mungkin sudah tidak lagi mengenal bahasa tersebut.

Setelah empat tahun berjalan, usaha yang dirintis Tjandra semakin berkembang. Kini, ia sudah memiliki dua gerai, yang berlokasi di Jalan Kawi Atas 24 dan Jalan Raya Mulyoagung 03.

Setiap produk didesain secara unik dengan menggunakan basa walikan. Menurutnya, dalam sebulan Soak Malang bisa mengganti desain hingga dua kali. Ini dilakukan supaya produk suvenirnya selalu tampil gres. Bahkan, saat akhir pekan, Soak Ngalam kerap memberikan desain limited edition hanya 100 pieces.

Rata-rata satu lembar kaos Soak Ngalam di banderol Rp 60.000 - Rp 70.000. Khusus untuk anak-anak dipatok seharga Rp 60.000. Adapun, untuk desain khusus, seperti konsep glow in the dark, harga kaos bisa mencapai Rp 80.000 per lembar.

Tjandra mengaku, dalam sehari, Soak Ngalam bisa menjual sekitar 40 hingga 50 kaos. Ditambah produk-produk lainnya. Makanya, ia bisa meraup omzet sekitar Rp 120 juta per bulan.

Omzetnya bisa melejit, jika sedang musim liburan sekolah atau hari raya. Malahan, pada momen-momen seperti itu, Tjandra bisa memproduksi 1000 lembar kaos sebulan.

Halaman:


Video Pilihan

Sumber
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.