Petani Tebu Keluhkan Peredaran Gula Rafinasi di Pasar Tradisional

Kompas.com - 09/12/2013, 15:14 WIB
Ilustrasi gula Fox NewsIlustrasi gula
|
EditorErlangga Djumena

SEMARANG, KOMPAS.com - Beredarnya gula rafinasi di pasar-pasar tradisional dikeluhkan petani tebu menjadi salah satu alasan anjloknya harga gula pada tahun 2013 ini.

Zainuri, Ketua Kelompok Petani Tebu Argo Rosan Kabupaten Bantul, Yogyakarta mengeluhkan harga gula yang sangat anjlok pada tahun ini bila dibandingkan dua tahun lalu. Ia menuding munculnya gula rafinasi di pasar tradisional sebagai salah satu biang keladi.

"Harga gula anjlok sekali dibandingkan untuk tahun 2011 itu memang harga pada giling akhir itu tidak mencapai 9 lebih. Kalau yang sekarang itu lelangan akhir kemarin cuma Rp 86.200 per kuintal," kata Zainuri seusai dirinya menerima penghargaan Petani/Pelaku Usaha Perkebunan Terbaik 2013 di Salatiga, Minggu (8/12/2013) malam.

Lebih lanjut, karena harga gula yang sangat anjlok, Zainuri mengatakan pihak petani tebu berinisiatif melakukan sidak ke beberapa pasar tradisional. Mereka menemukan gula rafinasi beredar di pasar tradisional. Padahal, gula rafinasi seharusnya digunakan untuk keperluan industri dan bukan untuk keperluan konsumsi rumah tangga.

"Teman-teman menemukan bahwa ada beberapa karung di toko-toko, di pengecer itu diwadahi (dikemas) 1 kilo, setengah kilo," ujar Zainuri.

Meskipun ada ancaman gula rafinasi yang beredar di pasar tradisional, Zainuri mengatakan pihak petani tetap berusaha menggarap lahan dan memproduksi dengan baik. Namun begitu, ia mengharapkan ada tindakan tegas dari pemerintah terkait gula rafinasi.

"Untuk ke depannya pemerintah harus membatasi gula rafinasi. Tidak cuma harus dibatasi, pokoknya harus ada sanksi yang berat. Kalau cuma diawasi ya saya kira nggak bakal mempan," ujar dia.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X