Ini Denda yang Harus Ditanggung RI Jika Telat Bayar Inalum

Kompas.com - 11/12/2013, 18:11 WIB
Ilustrasi SHUTTERSTOCKIlustrasi
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com
- Janji pemerintah Indonesia selambatnya 19 Desember 2013 sudah mentransfer uang pembelian saham PT Inalum Asahan Aluminium tetap dinantikan pihak Jepang. Apabila gagal bayar ada denda sesuai isi kontrak kesepakatan kedua pihak.

"Saya yakin pihak Indonesia akan menepati janji pembayaran jual beli saham Inalum tersebut," papar Mikio Mizuguchi, President PT Inalum Asahan Aluminium dalam wawancara khusus dengan Tribunnews.com, Rabu (11/12/2013) siang, di kantor Nippon Asahan Aluminium Co.Ltd (NAA) di Tokyo.

Apabila terlambat membayar, pihak Indonesia diharuskan membayar denda, "Biasa kan dalam kontrak pasti ada klausul denda demikian," papar Moriaki Tanabe, Representative Director dan Acting President NAA.

Berapa besar denda tersebut? Setelah ditelusuri, jumlahnya sekitar 44 juta dollar AS per tahun atau 3,67 juta dollar AS sebulan, yang harus dibayar Indonesia apabila terlambat sebulan.

Dengan demikian sebenarnya saat ini walaupun kontrak jual beli telah ditandatangani bersama (9/12/2013), masih ada satu sisa transaksi yaitu penyelesaian pembayaran sesuai kontrak jual beli saham tersebut sebesar 556,7 juta dollar AS.

"Mudah-mudahan semua pembayaran berjalan lancar sesuai janji," tambah Mizoguchi lagi yang tidak akan kembali ke Indonesia, walaupun masih tercatat sebagai President PT Inalum sampai dengan pelunasan pembayaran kontrak.

Mizoguchi merupakan salah satu "bapak pendiri" Inalum. Karena telah bergabung ke perusahaan itu sejak awal perusahaan dibangun, Januari 1975. Saat itu dia masih menjadi staf teknis. Lalu pada tahun 2002-2007 dipercaya menjadi President Inalum dan kembali lagi menjadi presiden sejak Juli 2012 sampai dengan sekarang.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Mengapa dua kali jadi presiden? "Tidak tahu tanya saja pemegang saham, saya hanya mengikuti permintaan pemegang saham. Mungkin karena saya dianggap yang paling tahu mengenai Inalum makanya dipercayakan kedua kali," paparnya pria berusia 67 tahun ini.

Ketika ditanya apabila ada permintaan kembali ke Indonesia, misalnya sebagai penasihat Inalum apakah bersedia, "Tak mungkin itu terjadi dan kalaupun ada permintaan, saya juga masih pikir-pikir karena usia sekarang sudah punya usia," paparnya.

Lagipula tambahnya, Inalum sangat baik dikelola orang Indonesia sendiri karena transfer teknologi sudah diberikan bahkan saat awal Inalum didirikan. (Richard Susilo)



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X