BI Siap Barter Rupiah dengan Obligasi Pemerintah Jepang

Kompas.com - 13/12/2013, 16:02 WIB
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Bank Indonesia (BI) dan Bank of Japan (BoJ) menyepakati implementasi penyediaan likuiditas rupiah dengan menggunakan Surat Berharga Pemerintah Jepang guna memperkuat stabilitas pasar keuangan.

"Kesepakatan ini akan menjadi landasan bagi bank-bank yang beroperasi di Indonesia yang memenuhi syarat (eligible banks) untuk mendapatkan pemenuhan kebutuhan likuiditas rupiah dari BI dengan melakukan transaksi sell and buy back surat berharga Pemerintah Jepang yang dimiliki oleh bank-bank tersebut kepada Bank Indonesia," kata Direktur Eksekutif Departemen Komunikasi BI Difi A Johansyah, Jumat (13/12/2013).

Skema tersebut akan memperluas cakupan aset yang dapat digunakan untuk pengelolaan likuiditas oleh BI selama masa krisis dan menciptakan fleksibilitas yang lebih besar bagi pengelolaan likuiditas bank-bank yang beroperasi di Indonesia.

"Kerjasama ini memperkuat komitmen Bank of Japan dan Bank Indonesia untuk mendukung hubungan jangka panjang antara Jepang dan Indonesia dalam hal ekonomi dan keuangan," ujar Difi.

Gubernur BI Agus D W Martowardojo menambahkan, penandatanganan bilateral swap antara dua bank sentral tersebut senilai 22,76 miliar dollar AS. Ia pun menyambut baik penandatanganan kerjasama tersebut.

"Kami sambut baik, kita bisa memperluas dan meningkatkan bilateral swap arrangement di antara 2 negara. Dan lingkup diperluas bukan hanya terkait krisis, tapi juga untuk prevention. Itu menunjukkan kerjasama yang semakin membaik di antara 2 negara," ungkap dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.