Prabowo: Tiap Tahun Indonesia Kehilangan Rp 1.000 Triliun

Kompas.com - 20/12/2013, 09:33 WIB
|
EditorErlangga Djumena

BANDUNG, KOMPAS.com – Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto yang juga calon Presiden RI 2014, mengatakan Indonesia kehilangan uang negara Rp 1.000 triliun setiap tahunnya karena anggaran yang boros dan korupsi.

Menurut Prabowo, hal itu terjadi karena pemerintahan saat ini kurang bisa bekerja dengan baik dan tidak menghemat anggaran. Bahkan, banyak yang dikorupsi oleh pejabat.

“Tiap tahun bangsa kita hilang duit, ini memang fakta. Negara kita bocor setiap tahun seribu triliun. Ada bisa bayangkan nggak? Rp 1.000 triliun itu kayak apa?. Jadi kalau satu tahun seribu triliun, lima tahun lima ribu triliun, sepuluh tahun sepuluh ribu triliun,” kata Prabowo di Pasar Caringin Bandung, Jawa Barat, Kamis, (19/12/2013).

Prabowo merinci untuk tahun ini saja, diantaranya, dari Dirjen Pajak kehilangan Rp 400 triliun. Kemudian, lanjut Prabowo, kebocoran anggaran APBN diperkirakan 50 persen atau mencapai Rp 500 triliun.

Sebagai gambaran hal itu, Prabowo mencontohkan kinerja Gubernur dan Wakil Gubernur DKI Jakarta yang sedikit demi sedikit dapat menghemat anggaran belanja Negara. Setidaknya, kebocoran tersebut dapat menjadi cermin dari para kepala daerah yang tidak bisa menghemat anggaran atau bahkan lenyap karena di korupsi.

“Ini kita buktikan dari DKI Jakarta, begitu Jokowi dan Ahok jadi Gubernur dan Wakil Gubernur mereka memangkas 25 persen anggaran DKI, 25 persennya dipotong, tetapi semua proyek dan semua pelayanan berjalan. Artinya kalau tidak dipotong ya, 25 persen itu hilangatau sekitar Rp 10 triliun,” katanya.

Prabowo menegaskan pemimpin Indonesia yang akan datang harus bisa melakukan tindakan agar uang negara sebesar Rp 1.000 triliun tidak hilang sia–sia tiap tahunnnya.

“Uang inilah yang bisa dipakai untuk membantu 20.000 korban bencana alam, kemudian yang cacat dan yang butuh pendidikan khusus. Kalau pemimpin tidak bisa mengentikan kebocoran Negara darimana kita bisa menutup kehidupan rakyat,” pungkasnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.