Kompas.com - 23/12/2013, 09:49 WIB
EditorErlangga Djumena


KOMPAS.com
- Ibarat mobil, Indonesia bisa melaju sampai 130 kilometer per jam. Namun, jika dipacu di atas 60 kilometer per jam, mesinnya kepanasan. Tanpa peningkatan kapasitas, Indonesia tak bisa melaju maksimal. Negara lain kian menjauh.

Dunia memang bukan arena balap. Namun, faktanya, siapa yang kompetitif akan menuai hasil lebih daripada yang lain. Jika globalisasi ekonomi sudah tak terbendung, satu-satunya cara yang menjamin keberlangsungan peningkatan kesejahteraan rakyat negara adalah daya saing nasional yang prima.

Inilah yang terjadi tahun 2013. Setelah tumbuh konsisten di atas 6 persen selama 2010-2012, mesin Indonesia mulai kepanasan. Transaksi berjalan sebagai indikatornya menunjukkan defisit 9,8 miliar dollar AS atau 4,4 persen terhadap produk domestik bruto (PDB) pada triwulan II-2013.

Akibat kapasitas produksi rendah, tak ada pilihan lain bagi Indonesia dalam jangka pendek kecuali menurunkan laju kecepatan pertumbuhan. Untuk kesekiankalinya laju Indonesia terhambat. Dan kenyataan, Indonesia akan tinggal kelas begitu lama di kelompok negara berpendapatan menengah-bawah.

Untuk bisa naik kelas dari kelompok negara berpendapatan menengah-bawah ke menengah-atas diperlukan pertumbuhan PDB per kapita rata-rata 4,7 persen per tahun selama 28 tahun. Kurun waktu 28 tahun adalah tenggat sebuah negara naik kelas dari kelompok negara berpendapatan menengah-bawah ke menengah-atas. Jika melebihi dari tenggat itu, negara disebut terperangkap atau mengalami stagnasi yang terlalu lama.

Sementara waktu paling lama bagi negara untuk naik kelas dari kelompok berpendapatan menengah-atas ke berpendapatan tinggi adalah 14 tahun. Pertumbuhan PDB per kapita yang diperlukan minimal 3,5 persen per tahun.

Indonesia saat ini telah 25 tahun di kelompok negara berpendapatan menengah-bawah. Artinya, tiga tahun lagi harus naik kelas. Dengan PDB per kapita 5.170 dollar AS per kapita pada hari ini, dibutuhkan pertumbuhan PDB per kapita minimal 14,8 persen per tahun dalam tiga tahun ke depan guna mencapai standar minimal negara berpendapatan menengah-atas, yakni PDB sebesar 7.250 dollar AS per kapita.

Ini tidak mungkin karena pertumbuhan ekonomi justru direm tahun 2013 dan 2014 guna mengurangi besarnya defisit transaksi berjalan. Artinya, Indonesia pasti masuk perangkap. Badan Kementerian Keuangan memperkirakan Indonesia baru akan naik kelas pada 6-9 tahun lagi.

Mirip judul film drama komedi yang dibintangi Warkop DKI tahun 1983, Indonesia kini pada situasi maju kena, mundur kena. Melambat, Indonesia menjadi negara terbelakang. Melaju cepat, Indonesia kepanasan. Kuncinya pada peningkatan kapasitas produksi nasional. (FX Laksana Agung Saputra)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sudah Mendesak, tapi Duit APBN untuk Kereta Cepat Tak Kunjung Cair

Sudah Mendesak, tapi Duit APBN untuk Kereta Cepat Tak Kunjung Cair

Whats New
Rencana Rights Issue Batal, HK Metals Cari Pengendali Baru

Rencana Rights Issue Batal, HK Metals Cari Pengendali Baru

Whats New
Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian, dari 0,5 Gram hingga 1 Kg

Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian, dari 0,5 Gram hingga 1 Kg

Spend Smart
Apa Itu PKWTT dalam Hubungan Kerja?

Apa Itu PKWTT dalam Hubungan Kerja?

Work Smart
Juli 2022, Setoran Dividen BUMN ke Negara Tembus Rp 37,91 Triliun

Juli 2022, Setoran Dividen BUMN ke Negara Tembus Rp 37,91 Triliun

Whats New
Rights Issue Garuda Indonesia Tertunda, Bagaimana dengan Pencairan Dana PMN dari Pemerintah?

Rights Issue Garuda Indonesia Tertunda, Bagaimana dengan Pencairan Dana PMN dari Pemerintah?

Whats New
BRI Setor Dividen ke Kas Negara Rp 14 Triliun, Pertamina Baru Rp 730 Miliar

BRI Setor Dividen ke Kas Negara Rp 14 Triliun, Pertamina Baru Rp 730 Miliar

Whats New
Mendag: Perdagangan Pakaian Bekas Tidak Dilarang, Tapi...

Mendag: Perdagangan Pakaian Bekas Tidak Dilarang, Tapi...

Whats New
Garuda Pastikan Harga Tiket Belum Akan Naik

Garuda Pastikan Harga Tiket Belum Akan Naik

Whats New
Lowongan Kerja Kimia Farma untuk S2, Ini Posisi dan Persyaratannya

Lowongan Kerja Kimia Farma untuk S2, Ini Posisi dan Persyaratannya

Work Smart
[POPULER MONEY] Pertamina Diminta Kendalikan BBM Subsidi | Daftar 10 BUMN Penyetor Dividen Terbesar ke RI

[POPULER MONEY] Pertamina Diminta Kendalikan BBM Subsidi | Daftar 10 BUMN Penyetor Dividen Terbesar ke RI

Whats New
Cara Tarik Tunai Tanpa Kartu ATM BRI dan Batas Maksimal Transaksinya

Cara Tarik Tunai Tanpa Kartu ATM BRI dan Batas Maksimal Transaksinya

Whats New
Biaya Variabel: Pengertian, Contoh, dan Bedanya dengan Biaya Tetap

Biaya Variabel: Pengertian, Contoh, dan Bedanya dengan Biaya Tetap

Earn Smart
Wamenaker: Saya Ingin Penempatan PMI ke Malaysia Harus Mutual Benefit

Wamenaker: Saya Ingin Penempatan PMI ke Malaysia Harus Mutual Benefit

Whats New
Berkunjung ke Raja Ampat, Luhut Minta Kebersihan Lingkungan Terus Dijaga

Berkunjung ke Raja Ampat, Luhut Minta Kebersihan Lingkungan Terus Dijaga

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.