Indonesia Masih Akan Impor Pangan

Kompas.com - 30/12/2013, 20:24 WIB
Menteri Pertanian Suswono KOMPAS.COM/Sandro GatraMenteri Pertanian Suswono
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Pertanian Suswono mengatakan meski target Rencana Aksi Bukittinggi bisa tercapai tahun depan, namun Indonesia masih perlu mengimpor sejumlah komoditas pangan utama, seperti kedelai, gula, dan daging sapi.

Sebagaimana diketahui Rencana Aksi Bukittinggi yang telah dicanangkan oleh Presiden RI Susilo Bambang Yudhoyono, mentargetkan produksi kedelai tumbuh 85 persen, dari 0,81 juta ton menjadi 1,5 juta ton.

"Kedelai mungkin masih (impor), karena memang faktanya kita belum mencukupi kebutuhan dalam negeri," ujar Suswono ditemui usai paparan kinerja, Senin (30/12/2013).

Berdasarkan kesepakatan Ditjen Teknis pada saat pra Rakor Pangan Bukittinggi, November 2013, kebutuhan kedelai pada 2014 mendatang ditaksir mencapai 2,2 juta ton. Artinya, jika produksi kedelai tahun depan mencapai target rencana Aksi Bukittinggi sebanyak 1,5 juta ton, maka masih ada defisit sebesar 0,7 juta ton.

Dalam rencana Aksi Bukittinggi, ditargetkan produksi gula 2014 tumbuh 22,05 persen, dari 2,54 juta ton pada tahun ini menjadi 3,1 juta ton tahun 2014. Namun, Suswono pesimistis, terutama untuk kebutuhan industri.

"Gula untuk industri juga masih (impor), jelas itu, karena revitalisasi pabrik tidak jalan, dan pembangunan pabrik cuma 1 dari yang seharusnya 25 unit," papar Suswono.

Menurutnya, pembangunan dan revitalisasi pabrik gula adalah tugas dan kewenangan Kementerian Perindustrian. Pihaknya, hanya bertanggungjawab on farm, yakni dengan penyediaan bibit unggul dan kegiatan bongkar serta rawat ratoon.

Sementara itu, untuk daging sapi, rencana Aksi Bukittinggi menargetkan pertumbuhan produksi sebesar 26,19 persen, dari 0,43 juta ton menjado 0,53 juta ton di 2014.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X