Kompas.com - 02/01/2014, 16:43 WIB
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Bank Indonesia (BI) dinilai tidak perlu menaikkan suku bunga acuan (BI rate) lebih dulu karena angka inflasi Desember 2013 sebesar 0,55 persen dan inflasi tahunan mencapai 8,38 persen.

Menurut Kepala Ekonom Bank Mandiri Destry Damayanti, saat ini yang dibutuhkan bukan penyesuaian suku bunga acuan, namun apakah implementasi kebijakan sektor riil sesuai dengan harapan.

"Kalau kita lihat dengan angka inflasi kemudian impor kan juga turunnya sudah dalam, saya rasa tidak perlu cepat-cepat BI melakukan adjustment dengan peningkatan BI rate lagi," kata Destry di Kantor OJK, Kamis (2/1/2014).

Terlebih lagi, ujarnya, masalah utama yang dihadapi adalah terkait dengan BBM. Destry memandang tren impor minyak masih akan cukup besar. Hal inilah yang sebenarnya perlu diperhatikan oleh pemerintah.

"Saya kira pemerintah harus berani mengambil langkah yg lebih tegas lg utk bisa mengendalikan konsumsi minyak. Terutama itu," ujar dia.

Adapun terkait investasi, Destry melihat impor terkait investasi akan turun secara dalam. Ini mengakitkan penurunan pula dalam impor bahan baku dan barang modal.

Sebagai informasi, BI rate tetap pada posisi 7,5 persen pada bulan Desember lalu. BI memandang kebijakan tersebut konsisten dalam upaya BI mengarahkan inflasi menuju sasaran 4,5 plus minus 1 persen dan mengupayakan defisit neraca transaksi berjalan menurun ke tingkat yang lebih sehat dan berkesinambungan.

BI secara bertahap menaikkan BI rate selama periode Juni hingga November 2013. Kenaikan selama periode tersebut tercatat 175 basis poin. Pada bulan November lalu, kenaikan BI rate terjadi sebanyak 25 basis poin dari 7,25 persen menjadi 7,5 persen.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.