Kompas.com - 13/01/2014, 11:00 WIB
Ilustrasi SHUTTERSTOCKIlustrasi
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Dalam pernikahan, ada beberapa hal yang jadi jaminan, seperti mengelola keuangan bersama-sama pasangan. Selain itu, bila masalah keuangan tidak dibicarakan, maka akan menjadi permasalahan termasuk, kredit dan pembagian beban keuangan.

Untuk itu, ada beberapa strategi yang bisa dilakukan oleh pengantin baru agar bisa mengelola keuangannya lebih baik:

Pertama adalah membicarakan tentang keuangan dengan pasangan. Ini sangat penting dibicarakan dalam pernikahan. Memang diakui, uang dapat menjadi topik pembicaraan yang membuat canggung dan sifatnya personal, namun hal ini cukup pentinh.

Anda dapat membicarakan masalah keuangan setelah pulang dari bulan madu. Aturlah waktu beberapa saat, bicaralah dengan santai dan rileks bersama pasangan Anda. Ambil beberapa kertas kosong beserta dokumen-dokumen keuangan Anda. Segera memulai bicara tentang keuangan diyakini akan membuat pernikahan Anda sukses.

Kedua, utarakan semua urusan keuangan jika Anda memiliki persoalan keuangan, utarakan semuanya pada pasangan Anda. Apakah Anda pernah atau sedang terlilit utang ataupun masalah keuangan sebelum menikah? Apakah Anda masih bisa menanggung biaya perawatan mobil?

Selain itu, Anda juga dapat mengidentifikasikan kepribadian Anda terkait uang. Apakah anda hemat atau boros? Hal-hal seperti ini harus diutarakan, jangan sampai ada rahasia dalam masalah keuangan Anda maupun pasangan. Bila ada masalah, akan lebih baik bila didiskusikan bersama.

Ketiga, bagi kewajiban secara adil bagi Anda dan pasangan yang keduanya bekerja. Ada jenis pasangan suami istri yang nyaman dengan pembagian biaya rumah tangga. Namun ada pula yang memandang itu sebagai masalah.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Tak ada hukum yang mewajibkan pasangan yang menikah untuk membuat segala urusan keuangan menjadi satu untuk berdua. Anda dan pasangan dapat mengombinasikan segalanya. Bila Anda berdua bekerja, Anda dapat membagi kewajiban biaya rumah tangga secara adil. Namun, akan lebih baik bila Anda berdua tetap memiliki akun bank masing-masing. Manfaatnya adalah Anda berdua tetap memiliki kebebasan finansial.

Keempat, menabung untuk masa depan. Tidak ada yang salah dengan menabung untuk masa depan. Masa-masa awal pernikahan memang indah, segalanya terasa menyenangkan. Namun Anda tidak pernah tahu apa yang akan terjadi. Bisa saja masalah pekerjaan akan menghampiri, atau yang paling mungkin, masalah kesehatan bisa saja bertamu ke rumah Anda.

Sisihkanlah penghasilan Anda atau pasangan untuk ditabung untuk masa depan. Sebutlah dana darurat, yang dapat Anda pakai bila ada masalah seperti itu. Beberapa perencana keuangan merekomendasikan 10 persen dari penghasilan, namun bisa saja berapapun yang Anda mampu.

Kelima, asuransikan diri Anda selain menabung untuk masa depan. Ada baiknya Anda dan pasangan menggunakan produk asuransi jiwa. Bukannya untuk menakut-nakuti, tapi segala persiapan ini adalah untuk kemungkinan terburuk di masa mendatang.

Intinya adalah bukan untuk pesimis, tapi menciptakan situasi finansial yang stabil untuk kehidupan pernikahan Anda dan pasangan. Bila Anda disiplin dalam hal-hal seperti ini, bukanlah uang yang jadi masalah.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kemenlu Buka 264 Formasi CPNS 2021 untuk Bekerja di Luar Negeri

Kemenlu Buka 264 Formasi CPNS 2021 untuk Bekerja di Luar Negeri

Work Smart
Jabatan Ini Bisa Diisi Pelamar CPNS Usia 40 Tahun

Jabatan Ini Bisa Diisi Pelamar CPNS Usia 40 Tahun

Whats New
Ini Beda Tahapan Seleksi CPNS, PPPK Guru, dan PPPK Non Guru Tahun 2021

Ini Beda Tahapan Seleksi CPNS, PPPK Guru, dan PPPK Non Guru Tahun 2021

Whats New
Jelang Rilis Neraca Perdagangan, IHSG dan Rupiah Justru Melemah

Jelang Rilis Neraca Perdagangan, IHSG dan Rupiah Justru Melemah

Whats New
[TREN EKONOMI KOMPASIANA] Pekerjaan Bagus tapi Belum Sejahtera | 7 Cara Bijak Mengelola Uang | Pentingnya Asuransi untuk Kendaraan

[TREN EKONOMI KOMPASIANA] Pekerjaan Bagus tapi Belum Sejahtera | 7 Cara Bijak Mengelola Uang | Pentingnya Asuransi untuk Kendaraan

Rilis
Mendag Curhat Sulitnya Dapat Pembiayaan Saat Jadi Pengusaha

Mendag Curhat Sulitnya Dapat Pembiayaan Saat Jadi Pengusaha

Whats New
Turun Rp 2.000, Simak Rincian Harga Emas Batangan Antam Hari Ini

Turun Rp 2.000, Simak Rincian Harga Emas Batangan Antam Hari Ini

Whats New
Jalankan Bisnis Online, Ini Tips Pilih Jasa Pengiriman Barang agar Usaha Semakin Berkembang

Jalankan Bisnis Online, Ini Tips Pilih Jasa Pengiriman Barang agar Usaha Semakin Berkembang

BrandzView
IHSG Diprediksi Bergerak Melemah pada Hari Ini

IHSG Diprediksi Bergerak Melemah pada Hari Ini

Whats New
Sandiaga Uno: BUMN Sudah Mulai Work From Bali

Sandiaga Uno: BUMN Sudah Mulai Work From Bali

Whats New
UU Cipta Kerja Dinilai Bisa Tuntaskan Tiga Masalah Penghambat Investasi

UU Cipta Kerja Dinilai Bisa Tuntaskan Tiga Masalah Penghambat Investasi

Whats New
Freeport Akan Beri Vaksinasi Covid-19 untuk 38.000 Karyawan

Freeport Akan Beri Vaksinasi Covid-19 untuk 38.000 Karyawan

Rilis
[KURASI KOMPASIANA] Kalau Sakit Jangan Dipaksa Kerja | Alasan Pegawai Pura-pura Sakit | 7 Etika Sebelum Ajukan Cuti

[KURASI KOMPASIANA] Kalau Sakit Jangan Dipaksa Kerja | Alasan Pegawai Pura-pura Sakit | 7 Etika Sebelum Ajukan Cuti

Rilis
Bank BJB Beri Batas Waktu Penukaran Kartu Debit Magnetik hingga 30 Juni 2021

Bank BJB Beri Batas Waktu Penukaran Kartu Debit Magnetik hingga 30 Juni 2021

Whats New
Wawancara Imajiner Erick Thohir dengan Peter Drucker

Wawancara Imajiner Erick Thohir dengan Peter Drucker

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X