Shell Segera Lego Aset Senilai 15 Miliar Dollar AS

Kompas.com - 15/01/2014, 06:31 WIB
|
EditorPalupi Annisa Auliani

LONDON, KOMPAS.com - Royal Dutch Shell berencana menjual aset senilai 15 miliar dollar AS, setara Rp 180 triliun, dalam dua tahun ke depan. Aset yang dilego termasuk beberapa ladang minyak di North Sea.

Informasi tersebut dikutip oleh beragam media, Selasa (14/1/2014), disebut sebagai bagian dari peluasan pedoman divestasi yang diagendakan tahun ini. Shell baru dua pekan mengganti CEO, saat ini dijabat Ben van Beurden.

Financial Times melaporkan bahwa Shell akan menjual beberapa ladang minyak mereka, demikian pula sejumlah instalasi penyulingan dan beberapa proyek lain. Perusahaan minyak terbesar ketiga dunia ini menolak mengomentari laporan tersebut.

Shell dan kolega mereka di industri perminyakan menghadapi peningkatan tekanan investor yang menuntut penghematan seiring anjloknya harga minyak dunia. Perusahaan Inggris-Belanda ini mengatakan pada Oktober 2013 bahwa mereka akan signifikan menambah porsi divestasi pada 2014 dan 2015.

Divestasi tersebut bertujuan memupuk aliran masuk uang tunai. Kebutuhan tersebut terkait dengan modal belanja pada 2013 yang tercatat mencapai 45 miliar dollar AS atau setara Rp 540 triliun.

Para analis dan bankir memperkirakan aset Shell yang bakal masuk daftar lego antara lain adalah blok minyak Shell di Nigeria dan 23,1 persen saham Shell di grup usaha Australia Woodside Petrolelum. Nilai aset ini diperkirakan mencapai 6 miliar dollar AS atau setara Rp 72 triliun menurut harga buku hari ini.

"Tidak akan mengejutkan saya kalau Shell akan menjual beberapa aset mereka di North Sea," kata analis dari Santander, Jason Kenney. "Di North Sea, 80 persen (nilai) produksinya hanya setara dengan 20 persen aset dasar mereka, hanya bagian perusahaan yang sangat kecil."

Sejak Van Beurden mulai bekerja dengan CEO yang dia gantikan, Peter Voser, pada kuartal keempat 2013, perusahaan ini telah membatalkan rencana pembangunan instalasi gas to liquid (GTL) di Amerika Serikat.

Kenney berharap Shell di bawah kepemimpinan Van Beurden akan lebih fokus pada disiplin modal, penghasilan yang lebih baik, dan penjualan aset periferal. Van Beurden dijadwalkan bertemu para investor pada 30 Januari 2014 untuk melaporkan kinerja kuartal keempat 2013 perusahaan dan pada 13 Maret 2014 yang merupakan agenda pertemuan investor.

Saham Shell turun 0,9 persen dalam perdagangan Selasa siang. Harganya sudah berada di bawah rata-rata kinerja saham bluechip di Inggris yang mencatatkan kenaikan 0,1 persen.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber Reuters
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tesla Beli Nikel ke Perusahaan China di Morowali, Ekonom: Jelas Lecehkan Posisi Indonesia...

Tesla Beli Nikel ke Perusahaan China di Morowali, Ekonom: Jelas Lecehkan Posisi Indonesia...

Whats New
Percepat Transformasi Digital, Perbankan Butuh Solusi TI Terkini

Percepat Transformasi Digital, Perbankan Butuh Solusi TI Terkini

Whats New
Kinerja Ekspor RI Dinilai Bisa Raup Untung dari Gejolak Situasi Global

Kinerja Ekspor RI Dinilai Bisa Raup Untung dari Gejolak Situasi Global

Whats New
Mentan SYL: Pertanian Menjadi Kunci Pertumbuhan Ekonomi Daerah

Mentan SYL: Pertanian Menjadi Kunci Pertumbuhan Ekonomi Daerah

Whats New
Kerja Sama ESB-Asensi Bantu UMKM Kuliner Kembangkan Bisnis Lebih Luas

Kerja Sama ESB-Asensi Bantu UMKM Kuliner Kembangkan Bisnis Lebih Luas

Whats New
Kapan Kemungkinan BI Bakal Naikkan Suku Bunga Acuan?

Kapan Kemungkinan BI Bakal Naikkan Suku Bunga Acuan?

Whats New
Sri Mulyani Waspadai Penurunan Harga Komoditas di 2023

Sri Mulyani Waspadai Penurunan Harga Komoditas di 2023

Whats New
Olahan Nanas Desa Ini Tembus Pasar Modern, Limbahnya Pun Bisa Bermanfaat

Olahan Nanas Desa Ini Tembus Pasar Modern, Limbahnya Pun Bisa Bermanfaat

Whats New
Tol Serang-Panimbang Seksi 3 Mulai Dibangun, Luhut: Lembaran Baru Bagi Banten

Tol Serang-Panimbang Seksi 3 Mulai Dibangun, Luhut: Lembaran Baru Bagi Banten

Whats New
Soal BPA di Air Minum dalam Kemasan, Ini Kata Pakar

Soal BPA di Air Minum dalam Kemasan, Ini Kata Pakar

Whats New
Tesla Beli Nikel ke Perusahaan China di Morowali, Apa Untungnya Buat RI?

Tesla Beli Nikel ke Perusahaan China di Morowali, Apa Untungnya Buat RI?

Whats New
Tingkat Imbalan Sukuk Negara yang Akan Dilelang Besok

Tingkat Imbalan Sukuk Negara yang Akan Dilelang Besok

Spend Smart
Moncer di FIME 2022, Produk Medis Indonesia Raih Potensi Transaksi 5,7 Juta Dollar AS

Moncer di FIME 2022, Produk Medis Indonesia Raih Potensi Transaksi 5,7 Juta Dollar AS

Rilis
Nilai Tukar Rupiah Ditutup Menguat ke Level Rp 14.876 Per Dollar AS

Nilai Tukar Rupiah Ditutup Menguat ke Level Rp 14.876 Per Dollar AS

Whats New
Diminta Sediakan Tiket Pesawat dengan Harga Terjangkau, Ini Kata Citilink

Diminta Sediakan Tiket Pesawat dengan Harga Terjangkau, Ini Kata Citilink

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.