Kompas.com - 16/01/2014, 09:39 WIB
Salah seorang warga memperlihatkan kartu Jaminan Kesehatan Nasional (JKN) Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) di Kantor Cabang Utama BPJS, Kota Bandung beberapa waktu lalu. TRIBUN JABAR/GANI KURNIAWAN Salah seorang warga memperlihatkan kartu Jaminan Kesehatan Nasional (JKN) Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) di Kantor Cabang Utama BPJS, Kota Bandung beberapa waktu lalu.
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com — Untuk memastikan seluruh karyawan terdaftar sebagai peserta Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Ketenagakerjaan, badan tersebut akan melakukan inspeksi rutin ke perusahaan-perusahaan.

"Kami punya kewenangan melakukan inspeksi ke perusahaan-perusahaan. Kami bisa rekomen ke kementerian terkait untuk tidak memberikan pelayanan publik kepada perusahaan yang tidak patuh," ungkap Direktur Utama PT Jamsostek Elvyn G Masassya saat berbincang dengan wartawan di kantornya, Rabu (14/1/2014) sore.

Lebih lanjut ia mengatakan, inspeksi akan dimulai pada April 2014 seusai seluruh prosedur internal BPJS Ketenagakerjaan siap. Ini adalah salah satu upaya pengawasan untuk mendukung pencapaian target kepesertaan serta perluasan pasar formal.

"Strategi pertama perluasan pasar, kita akan kerja sama dengan Pemda agar perusahaan-perusahaan ikut serta. Kita juga akan meningkatkan intensitas pengawasan, mengajak instansi penegakan hukum seperti Kejaksaan, dan Kemenakertrans juga kita libatkan," jelasnya.

Untuk diketahui, diperhitungkan ada 117 juta peserta potensial BPJS Ketenagakerjaan. Elvyn menuturkan, pihaknya menargetkan jumlah kepesertaan pada 2014 sekitar 15,2 juta, terdiri dari tenaga kerja sektor formal, informal, serta jasa konstruksi. Pada 2017 mendatang, jumlah kepesertaan diharapkan mencapai 37,2 juta orang.

Baca tentang


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X