Kompas.com - 18/01/2014, 17:48 WIB
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com - Pengamat BUMN yang dulu pernah menjabat sebagai sekretaris Kementerian BUMN, Said Didu mengatakan, hanya ada dua pilihan bagi pemerintah atas PT Merpati Nusantara Airlines, yaitu menutup atau menyehatkan neracanya.

Saat berbincang dengan Kompas.com, Kamis (16/1/2014) lalu, ia memperhitungkan biaya untuk melikuidasi Merpati saat ini sekitar Rp 4 triliun. Harga yang jauh lebih besar dibanding perhitungannya jika tahun 2007 pemerintah mau menyertakan modal negara sebesar Rp 1 triliun, untuk menyehatkan Merpati.

"Tapi nyatanya baru dikasih itu tahun 2009, itu hanya Rp 400 miliar. Jadi enggak ada gunanya juga," kata mantan komisaris utama Merpati itu.

Jadi, kata dia, pemerintah bisa memilih antara menyediakan dana sekira Rp 4 triliun untuk menutup Merpati, atau menyiapkan dana, merestrukturisasi utang, dan membantu sedikit cash flow Merpati agar tetap hidup. Menurutnya, utang Merpati kepada pemerintah yang berupa aset negara bisa dikonversi menjadi saham.

Utang pajak bisa dihapuskan atau direstrukturisasi. Sementara itu, utang Merpati kepada BUMN bisa dikonversi atau direstrukturisasi jangka panjang. "Utang kepada mitra non BUMN dikasih alternatif, jangka panjang atau langsung dibayar sekian," katanya.

Rencana Dahlan Iskan untuk membentuk anak usaha baru dan melepas anak usaha Merpati ke PPA ia nilai baik, meski hanya bersifat sementara. Memang dengan cara itu, sambung Said, biaya operasional Merpati terbantu sesaat, namun permasalahan neraca belum terselesaikan.

"Penyelesaian Merpati harus konsisten dan dilaksanakan. Kalau mundur lagi, akan semakin naik biaya membubarkan, dan semakin sakit Merpati. Jadi harus langkah tegas," ucap Said.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.