Wamenkeu: Penyaluran KUR ke Sektor Primer Masih Minim

Kompas.com - 20/01/2014, 10:53 WIB
Wamenkeu Bambang PS Brodjonegoro Fransiskus Simbolon/KONTANWamenkeu Bambang PS Brodjonegoro
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com
- Usaha mikro kecil menengah (UMKM) masih menjadi tumpuan pertumbuhan ekonomi nasional. Dukungan pemerintah dan perbankan pun diwujudkan dengan penyaluran Kredit Usaha Rakyat (KUR).

Wakil Menteri Keuangan (Wamenkeu) Bambang PS Brodjonegoro mengatakan, sebenarnya saat ini perbankan sudah banyak yang menyalurkan kredit mikro. Namun, bunga memang masih menjadi masalah.

"Bank tentunya bergerak pada sektor yang ketat regulasi sehingga mereka setiap memberi pinjaman kasih agunan. Akibatnya mereka memberi bunga. Tapi perkembangan kredit mikro sudah cukup baik, tingkat NPL jauh lebih kecil, ini positif," kata Bambang di Jakarta, Senun (20/1/2014).

Bambang meminta perbankan juga memperbanyak penyaluran kredit ke sektor primer.  "Banyak bank sukses menyebarkan kredit UKM dalam jumlah besar, tapi masih fokus ke sektor perdagangan. Bank harus mencari cara supaya kredit UKM bisa masuk ke sektor yang susah dijangkau kredit, yaitu sektor pertanian, perikanan, dan industri kecil," ujar dia.

Lebih lanjut, Bambang mengatakan sektor-sektor tersebut dipandang masih berisiko cukup tinggi bagi perbankan. Terkait hal ini, pemerintah menjembatani melalui jaminan kredit agar bank mau memberi kredit ke sektor-sektor yang berisiko.

"Kalau sudah mendapat jaminan ya jangan minta agunan lagi dari pengusaha mikro. Penjaminan itu preminya ditanggung pemerintah, perusahaan penjaminan pun didukung pemerintah. Dobel subsidi ini paling tidak agar pengusaha juga tidak perlu dibebani agunan," kata Bambang.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X