Hatta Rajasa: Indonesia Perlu Lima Reformasi untuk Kebangkitan Ekonomi

Kompas.com - 21/01/2014, 12:05 WIB
Menteri Koordinator bidang Perekonomian Hatta Rajasa KOMPAS.COM/Sandro GatraMenteri Koordinator bidang Perekonomian Hatta Rajasa
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com – Menko Bidan Perekonomian Hatta Rajasa mengatakan pencapaian pertumbuhan ekonomi di 2013 perlu dilanjutkan di tahun 2014. Meskipun demikian ia menilai ada sejumlah tantangan baik dari internal dan eksternal. Oleh karena itu, menurut dia, setidaknya harus ada lima reformasi struktural yang mampu mendukung kebangkitan ekonomi di 2014 dan seterusnya.

“Satu, reformasi agraria, lahan menjadi instrumen keadilan dan kesejahteraan,”kata Hatta dalam pembukaan Indonesia Investor Forum 3, di Jakarta, Selasa (21/1/2014).

Kedua, lanjut Hatta harus ada reformasi di bidang industri. Dalam kesempatan tersebut, ia menyampaikan kepada pelaku usaha untuk tidak menahan diri untuk berinvestasi pada 2014 ini. Pasalnya, tahun 2015 nanti Indonesia akan memasuki era keterbukaan, pasar bebas ASEAN. Indonesia diharapkan bisa menjadi production base dan bukan hanya menjadi pasar yang dibanjiri produk impor. Oleh karena itu, harus ada reformasi di bidang industri.

“Ketiga, perlu ada reformasi energi dan sumber daya alam,” lanjut Hatta.

Keempat, ia mengatakan, perlu ada reformasi birokrasi. Hatta bilang, birokrasi di Indonesia saat ini harus betul-betul diperbaiki.

Terakhir, perlu ada reformasi di bidang pangan. Pangan menjadi tantangan sekaligus peluang bagi pelaku usaha khususnya dalam negeri. Sektor makanan minuman, lanjut Hatta diharapkan dipenuhi dari penanaman modal dalam negeri (PMDN). Hal itu lantaran, tren ke depan masyarakat akan semakin banyak membelanjakan uangnya di sektor ini.

Dan, 2015 nanti, kata dia, jangan sampai pasar-pasar dibanjiri produk makanan dan minuman impor.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.