Hatta Rajasa: Indonesia Perlu Lima Reformasi untuk Kebangkitan Ekonomi

Kompas.com - 21/01/2014, 12:05 WIB
Menteri Koordinator bidang Perekonomian Hatta Rajasa KOMPAS.COM/Sandro GatraMenteri Koordinator bidang Perekonomian Hatta Rajasa
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com – Menko Bidan Perekonomian Hatta Rajasa mengatakan pencapaian pertumbuhan ekonomi di 2013 perlu dilanjutkan di tahun 2014. Meskipun demikian ia menilai ada sejumlah tantangan baik dari internal dan eksternal. Oleh karena itu, menurut dia, setidaknya harus ada lima reformasi struktural yang mampu mendukung kebangkitan ekonomi di 2014 dan seterusnya.

“Satu, reformasi agraria, lahan menjadi instrumen keadilan dan kesejahteraan,”kata Hatta dalam pembukaan Indonesia Investor Forum 3, di Jakarta, Selasa (21/1/2014).

Kedua, lanjut Hatta harus ada reformasi di bidang industri. Dalam kesempatan tersebut, ia menyampaikan kepada pelaku usaha untuk tidak menahan diri untuk berinvestasi pada 2014 ini. Pasalnya, tahun 2015 nanti Indonesia akan memasuki era keterbukaan, pasar bebas ASEAN. Indonesia diharapkan bisa menjadi production base dan bukan hanya menjadi pasar yang dibanjiri produk impor. Oleh karena itu, harus ada reformasi di bidang industri.

“Ketiga, perlu ada reformasi energi dan sumber daya alam,” lanjut Hatta.

Keempat, ia mengatakan, perlu ada reformasi birokrasi. Hatta bilang, birokrasi di Indonesia saat ini harus betul-betul diperbaiki.

Terakhir, perlu ada reformasi di bidang pangan. Pangan menjadi tantangan sekaligus peluang bagi pelaku usaha khususnya dalam negeri. Sektor makanan minuman, lanjut Hatta diharapkan dipenuhi dari penanaman modal dalam negeri (PMDN). Hal itu lantaran, tren ke depan masyarakat akan semakin banyak membelanjakan uangnya di sektor ini.

Dan, 2015 nanti, kata dia, jangan sampai pasar-pasar dibanjiri produk makanan dan minuman impor.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cerita Penjual Masker Pasar Pramuka: Dulu Sehari Bisa Jual Berkarton-karton, Kini 10 Boks Saja Sudah Lumayan...

Cerita Penjual Masker Pasar Pramuka: Dulu Sehari Bisa Jual Berkarton-karton, Kini 10 Boks Saja Sudah Lumayan...

Work Smart
Disetujui Jokowi, Tarif Listrik Pelanggan 3.000 VA Bakal Naik

Disetujui Jokowi, Tarif Listrik Pelanggan 3.000 VA Bakal Naik

Whats New
Gandeng Digidata, Bank BJB Permudah Verifikasi Calon Nasabah

Gandeng Digidata, Bank BJB Permudah Verifikasi Calon Nasabah

Whats New
Subsidi Gaji Rp 1 Juta untuk Pekerja Segera Cair, Ini Kriteria dan Cara Cek Penerimanya

Subsidi Gaji Rp 1 Juta untuk Pekerja Segera Cair, Ini Kriteria dan Cara Cek Penerimanya

Whats New
Kalbe Bakal Tebar Dividen Rp 35 Per Saham

Kalbe Bakal Tebar Dividen Rp 35 Per Saham

Whats New
CT Tunjuk Mantan Direktur BRI Indra Utoyo sebagai Dirut Allo Bank

CT Tunjuk Mantan Direktur BRI Indra Utoyo sebagai Dirut Allo Bank

Whats New
Pasar Data Center Tumbuh Pesat, Telkom Hadirkan NeutraDC

Pasar Data Center Tumbuh Pesat, Telkom Hadirkan NeutraDC

Whats New
Bank Dunia Gelontorkan Rp 441 Triliun Buat Tangani Krisis Pangan, Ini 4 Prioritasnya

Bank Dunia Gelontorkan Rp 441 Triliun Buat Tangani Krisis Pangan, Ini 4 Prioritasnya

Whats New
IHSG Berakhir di Zona Hijau, Rupiah Masih Melemah

IHSG Berakhir di Zona Hijau, Rupiah Masih Melemah

Whats New
Dunia Bergejolak, Sri Mulyani Proyeksi Inflasi 2022 Dekati 4 Persen

Dunia Bergejolak, Sri Mulyani Proyeksi Inflasi 2022 Dekati 4 Persen

Whats New
Anggaran Subsidi Energi Bengkak, Harga Pertalite Tetap Tidak Naik

Anggaran Subsidi Energi Bengkak, Harga Pertalite Tetap Tidak Naik

Whats New
Niat Cuma Bantu Suami, Istri Ojol Ini Tak Menyangka Bisnisnya Malah Sukses

Niat Cuma Bantu Suami, Istri Ojol Ini Tak Menyangka Bisnisnya Malah Sukses

Smartpreneur
Harga Minyak Dunia Bergejolak, Anggaran Subsidi Energi Bengkak Jadi Rp 443,6 Triliun

Harga Minyak Dunia Bergejolak, Anggaran Subsidi Energi Bengkak Jadi Rp 443,6 Triliun

Whats New
Punya Growth Mindset Saat Bekerja, Pentingkah?

Punya Growth Mindset Saat Bekerja, Pentingkah?

Work Smart
Polda Jatim Ringkus Mafia Pupuk dan Amankan 279,45 Ton Pupuk Subsidi, Mentan SYL Berikan Apresiasi

Polda Jatim Ringkus Mafia Pupuk dan Amankan 279,45 Ton Pupuk Subsidi, Mentan SYL Berikan Apresiasi

Rilis
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.