Saham PGN Turun 16 Persen, Dahlan Iskan Disalahkan

Kompas.com - 27/01/2014, 18:07 WIB
Ilustrasi KOMPAS/AGUS SUSANTO Ilustrasi
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Isu akuisisi PT Perusahaan Gas Negara Tbk (PGN) oleh PT Pertamina tampaknya masih menghantui harga saham PGN di Bursa Efek Indonesia (BEI). Lihat saja, hari ini, saham berkode PGAS itu mengalami penurunan sebesar 2,98 persen menjadi Rp 4.560.

Bahkan jika dirunut sejak isu akuisisi beredar, yakni pada Oktober 2013 lalu, harga saham PGAS sudah mengalami penurunan sebesar 16,3 persen.

Ekonom  Institute for Development of Economics and Finance (INDEF), Drajad Wibowo menuding anjloknya saham PGAS di bursa saham merupakan kesalahan PT Pertamina dan Kementerian BUMN.

Pasalnya, kedua pihak tersebut yang mengeluarkan isu akuisisi PGN. Padahal akuisisi masih dalam bentuk wacana dan belum dihitung mengenai biaya dan manfaatnya.

"Yang salah adalah pemerintah sendiri, terutama Pertamina dan Kementerian BUMN. Mengapa isu sensitif ini sampai muncul? Di sisi lain, benefit dan cost dari akuisisi tersebut tidak solid argumennya. Saya yakin ada penggorengan saham," ujar Drajad kepada wartawan, Senin, (27/1).

Ia menduga ada yang mengambil keuntungan dalam isu akuisisi tersebut. Meskipun memang sulit untuk dibuktikan.

"Sepertinya ada penumpang gelap yang belum punya saham PGAS, lalu mau ambil murah, nanti menjelang akuisisi, baru harga naik. Penumpang gelap ini dapat gain. Siapa dia? Mudah menduganya, tapi susah membuktikannya kecuali melalui investigasi yang bersih," ungkapnya.

Menteri BUMN Dahlan Iskan, ketika dikonfirmasi menolak untuk menjawab mengenai kelanjutan rencana akuisisi PGN oleh Pertamina. "Saya tidak mau bicara soal itu," elaknya ketika ditemui di kantor Presiden. (Noverius Laoli, Hendra Gunawan)



Sumber Kontan
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X