Kompas.com - 27/01/2014, 21:09 WIB
Ilustrasi. Pesawat Boeing 737-900ER milik maskapai penerbangan Lion Air. KOMPAS IMAGES/RODERICK ADRIAN MOZES Ilustrasi. Pesawat Boeing 737-900ER milik maskapai penerbangan Lion Air.
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Lion Mentari Airlines pemilik Lion Air berencana untuk melakukan penawaran umum saham perdana atau initial public offering (IPO) tahun 2015 mendatang.

Wall Street Journal, Senin (27/1/2014) memberitakan, Rusdi Kirana, Chief Executive Officer (CEO) Lion Air mengatakan perseroan akan IPO tahun 2015, karena tahun ini belum memungkinkan bagi perusahaanya untuk IPO. Hal itu disampaikan saat meresmikan hanggar perusahaannya di kota Batam, hari ini.

Sayangnya Rusdi tidak menjelaskan detail rencana IPO tersebut. Selain merencanakan IPO, maskapai swasta terbesar Indonesia itu mengumumkan rencana pergantian pesanan spesifikasi pesanan pesawat yang dipesan dari Boeing.

Lion Air berencana untuk melakukan negosiasi ulang atau mengganti pesanan pembelian pesawat yang lebih besar. Perusahaan menyatakan, ingin mengganti pesawat yang lebih besar agar bisa melayani rute domestik saat keterbatasan slot bandara, terutama tujuan Jakarta – Medan.

Saat ini, Lion Air memiliki 700 pesawat dan berharap bisa memesan 1.000 pesawat dalam waktu 2-3 tahun mendatang. Saat ini, Lion sudah memesan 230 pesawat Boeing 737 dan sebanyak 234 pesawat Airbus. (Asnil Bambani Amri)

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

APSD Gandeng Ritase Dorong Digitalisasi Pengelolaan Gudang di Bandara

APSD Gandeng Ritase Dorong Digitalisasi Pengelolaan Gudang di Bandara

Whats New
Waspada, Ini Ciri-Ciri Entitas Kripto Bodong

Waspada, Ini Ciri-Ciri Entitas Kripto Bodong

Whats New
Animo Masyarakat Terhadap Aset Kripto Naik 50 Persen Hingga Akhir Mei 2021

Animo Masyarakat Terhadap Aset Kripto Naik 50 Persen Hingga Akhir Mei 2021

Whats New
[TREN WISATA KOMPASIANA] Danau Kelimutu | Pesona Kuil Shinto 1000 Torii | Menjelajah Kota Alexandria

[TREN WISATA KOMPASIANA] Danau Kelimutu | Pesona Kuil Shinto 1000 Torii | Menjelajah Kota Alexandria

Rilis
[KURASI KOMPASIANA] Ide Datang di Kamar Mandi | Mengapa Berpikir Logis Itu Penting?

[KURASI KOMPASIANA] Ide Datang di Kamar Mandi | Mengapa Berpikir Logis Itu Penting?

Rilis
Rincian Iuran BPJS Kesehatan Terbaru 2021

Rincian Iuran BPJS Kesehatan Terbaru 2021

Spend Smart
Mencantumkan Ikut Seminar dalam CV Lamaran Kerja, Pentingkah?

Mencantumkan Ikut Seminar dalam CV Lamaran Kerja, Pentingkah?

Work Smart
[TREN HUMANIORA KOMPASIANA] Anak adalah Point of References | Gapyear: Stigma, Doa, dan Cerita

[TREN HUMANIORA KOMPASIANA] Anak adalah Point of References | Gapyear: Stigma, Doa, dan Cerita

Rilis
Ini Susunan Direksi dan Komisaris Bank KB Bukopin yang Baru

Ini Susunan Direksi dan Komisaris Bank KB Bukopin yang Baru

Whats New
BKN Minta Calon Pelamar CPNS dan PPPK 2021 untuk Bersabar, Kenapa?

BKN Minta Calon Pelamar CPNS dan PPPK 2021 untuk Bersabar, Kenapa?

Whats New
Bangun Hunian di Jakarta dan Bogor, Adhi Commuter Properti Gandeng Sarana Jaya

Bangun Hunian di Jakarta dan Bogor, Adhi Commuter Properti Gandeng Sarana Jaya

Rilis
[KURASI KOMPASIANA] Pencopet di Angkutan Umum, Ini Cara Mengatasi dan Menghindarinya! | Modus Operandi Maling Perlente

[KURASI KOMPASIANA] Pencopet di Angkutan Umum, Ini Cara Mengatasi dan Menghindarinya! | Modus Operandi Maling Perlente

Rilis
Pendapatan Induk Usaha TikTok Melejit 111 Persen di Tahun 2020

Pendapatan Induk Usaha TikTok Melejit 111 Persen di Tahun 2020

Whats New
Gappri: Revisi PP Tembakau Perburuk Kondisi Industri Rokok

Gappri: Revisi PP Tembakau Perburuk Kondisi Industri Rokok

Whats New
Kini Pemilik Asuransi AXA Mandiri Bisa Konsultasi Kesehatan Gratis

Kini Pemilik Asuransi AXA Mandiri Bisa Konsultasi Kesehatan Gratis

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X