Kompas.com - 04/02/2014, 07:16 WIB
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com - Maskapai penerbangan Merpati Nusantara Airlines harus membuka cara lain untuk memfasilitasi penumpang yang ingin mengembalikan tiket. Pasalnya, hingga Senin (3/2/2014), penumpang masih kesulitan untuk mengontak Merpati melalui pusat layanan yang terpampang di loket Merpati, yakni 021-6548888 ext 7702.

Menurut Kepala Pusat Komunikasi Publik Kementerian Perhubungan Bambang S Ervan, ada kemungkinan telepon yang diberikan Merpati sangat sibuk sehingga sulit dihubungi. ”Mungkin banyak yang ingin menguangkan tiketnya sehingga teleponnya sibuk terus. Merpati seharusnya membuka cara lain agar penumpang bisa dengan mudah menjangkau Merpati,” kata Bambang.

Merpati bisa membuka saluran telepon lain atau menyediakan tempat yang bisa didatangi penumpang.

Sementara itu, Direktur Niaga Merpati Irvan Harijanto mengatakan, para penumpang yang mengalami pembatalan penerbangan, Merpati memberikan penjelasan bahwa para penumpang akan dialihkan dengan menggunakan penerbangan swasta nasional di kota itu ke kota tujuan sesuai tiketnya. Untuk memudahkan pelaksanaan, para penumpang dimohon memberikan kode pemesanan.

Selain pengalihan ke penerbangan nasional swasta lain, Irvan menambahkan, bagi penumpang yang akan melakukan proses pengembalian uang (refund), pengembalian dapat dilakukan dalam waktu 30 (tiga puluh) hari kalender sejak dilakukan pembatalan penerbangan.

Direktur Operasional Merpati Capt Daryanto mengatakan, penutupan sejumlah rute Merpati berawal dari semakin menurunnya uang kontan setiap hari. Pada saat yang sama, kepercayaan masyarakat dan agen juga semakin menurun. Kondisi ini membuat Merpati sampai pada titik di mana Merpati tidak mampu melakukan kegiatan operasional sebagaimana mestinya.

”Padahal 27 Januari kami sudah menurunkan ukuran penerbangan kami, semisal kami hanya mengoperasikan 2 unit Boeing 737-400, 3 unit MA60, 1 unit cassa dan 2 unit DHC 6. Akan tetapi itupun tidak bisa kami jalankan,” kata Daryanto.

Dengan cara ini, Merpati terhindar dari asuransi 28 Januari, tetapi masih ada tanggungan asuransi yang harus dibayar lagi pada 11 Februari dan 28 Februari nanti.

Selain asuransi, Merpati juga harus membayar sistem reservasi, gaji pegawai, dan yang sekarang muncul adalah pengembalian tiket penumpang yang jumlahnya tidak sedikit.

”Dengan kondisi ini, untuk sementara penerbangan ditiadakan hingga tanggal 5 Februari,” kata Daryanto.

Sementara itu, semua izin rute Merpati dibekukan hingga akhir Februari 2014. ”Akan tetapi, begitu ada kesiapan Merpati dan situasi lapangan sudah kondusif, rute-rute tersebut akan kita terbangi kembali,” ujar Daryanto. (ARN)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemerintah Dinilai Perlu Cepat Turun Tangan Atasi Kenaikan Harga Avtur

Pemerintah Dinilai Perlu Cepat Turun Tangan Atasi Kenaikan Harga Avtur

Whats New
Ditjen Pajak: Peserta PPS Meningkat Sangat Signifikan dalam 24 Jam

Ditjen Pajak: Peserta PPS Meningkat Sangat Signifikan dalam 24 Jam

Whats New
Emiten Pengelola Lucy in The Sky Ekspansi Gerai di Baru di Cikini

Emiten Pengelola Lucy in The Sky Ekspansi Gerai di Baru di Cikini

Whats New
Begini Langkah INACA untuk Bantu Pemulihan Industri Penerbangan

Begini Langkah INACA untuk Bantu Pemulihan Industri Penerbangan

Whats New
Daftar MyPertamina, Boleh Lebih 1 Kendaraan dalam 1 Akun

Daftar MyPertamina, Boleh Lebih 1 Kendaraan dalam 1 Akun

Whats New
Pertamina: 60 Persen Orang Kaya Nikmati BBM Subsidi

Pertamina: 60 Persen Orang Kaya Nikmati BBM Subsidi

Whats New
INACA Ungkap Tantangan yang Dihadapi Maskapai Penerbangan Saat Ini, Apa Saja?

INACA Ungkap Tantangan yang Dihadapi Maskapai Penerbangan Saat Ini, Apa Saja?

Whats New
Simak 3 Tips agar UMKM Tembus Pasar Global

Simak 3 Tips agar UMKM Tembus Pasar Global

Work Smart
Pemerintah Diminta Beri Insentif buat Produk Keuangan 'Hijau', Ini Alasannya

Pemerintah Diminta Beri Insentif buat Produk Keuangan "Hijau", Ini Alasannya

Whats New
Daripada Impor Daging dari India, Peternak Minta Bulog Serap Sapi dan Kerbau Mereka yang Bebas PMK

Daripada Impor Daging dari India, Peternak Minta Bulog Serap Sapi dan Kerbau Mereka yang Bebas PMK

Whats New
BERITA FOTO: Pandemi Mereda, 'Angin Segar' Bisnis Kuliner

BERITA FOTO: Pandemi Mereda, "Angin Segar" Bisnis Kuliner

Whats New
Pemotor Tak Perlu Daftar MyPertamina saat Beli Pertalite

Pemotor Tak Perlu Daftar MyPertamina saat Beli Pertalite

Whats New
Digiserve by Telkom Indonesia Tunjuk Adil Siagian sebagai Direktur Sales dan Operation

Digiserve by Telkom Indonesia Tunjuk Adil Siagian sebagai Direktur Sales dan Operation

Whats New
Gotrade Sudah Legal di Indonesia, Saham Emiten Ternama Negeri Paman Sam Kini Bisa Dibeli mulai dari 1 Dollar AS

Gotrade Sudah Legal di Indonesia, Saham Emiten Ternama Negeri Paman Sam Kini Bisa Dibeli mulai dari 1 Dollar AS

BrandzView
MRT Fatmawati-TMII Dibangun Tahun Depan, Panjang 12 Km dan Lewati 10 Stasiun

MRT Fatmawati-TMII Dibangun Tahun Depan, Panjang 12 Km dan Lewati 10 Stasiun

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.