Dahlan Berang Subsidi Pupuk Organik Dicabut DPR

Kompas.com - 11/02/2014, 11:48 WIB
Menteri BUMN, Dahlan Iskan. ESTU SURYOWATIMenteri BUMN, Dahlan Iskan.
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com — Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Dahlan Iskan menyayangkan keputusan Komisi IV Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) RI yang mencabut subsidi untuk pupuk organik.

"Saya akan kumpulkan penilik-penilik program beras karena minggu lalu subsidi pupuk organik dicabut oleh Komisi IV," kata Dahlan, di Jakarta, Selasa (11/2/2014).

Dahlan menyayangkan keputusan tersebut lantaran saat ini Indonesia ingin menciptakan ketahanan pangan yang baik. Namun, justru subsidi pupuk dihapuskan. Menurut Dahlan, keputusan ini pun berseberangan dengan keinginan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono yang pada 2014 ini menginginkan pertanian di Indonesia go organic.

Lebih lanjut ia menjelaskan, pupuk organik bisa diproduksi masif, yakni dengan cara mengumpulkan pupuk-pupuk organik dari pedesaan untuk kemudian diolah secara standar di petrokimia atau pabrik pupuk. "Kemudian dibuat standar dan dijual ke petani dalam bentuk subsidi," terang dia.

Pupuk organik, lanjut Dahlan, jauh lebih baik dibanding pupuk kimia yang digalakkan pada zaman Presiden Soeharto. Menurut Dahlan, justru tanah akan semakin rusak jika terlalu banyak menggunakan pupuk kimia.

Untuk itu, ia memastikan akan mencari jalan keluar agar penggunaan pupuk organik oleh para petani tidak terhenti akibat dicabutnya subsidi. "BUMN akan cari jalanlah. Kalau ketemu, kita akan diskusikan ini. Semua orang ngomong peningkatan produksi. Tapi jangan impor beras. Mudah-mudahan ada jalan minggu depan," katanya.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X