Pemerintah: Uang Kita Habis untuk Subsidi BBM

Kompas.com - 13/02/2014, 12:52 WIB
Ilustrasi SPBU TRIBUNNEWS/HERUDINIlustrasi SPBU
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com — Direktur Jenderal Anggaran Kementerian Keuangan (Kemenkeu) Askolani mengatakan, tantangan ekonomi Indonesia sangat berkaitan erat dengan ketahanan energi. Pasalnya, di tengah penurunan produksi minyak mentah setiap tahun, kebutuhan akan energi semakin banyak. Sementara itu, saat ini nilai tukar rupiah semakin tertekan. Impor minyak pun semakin menguras cadangan devisa.

"Uang kita habis untuk BBM (bahan bakar minyak) subsidi. Harus ada effort yang sistematis," kata Askolani, di Jakarta, Kamis (13/2/2014).

Dalam Diskusi Panel Enhanced Oil Recovery (EOR) III tersebut, Askolani mengatakan, konsumsi BBM bersubsidi semakin membengkak. Tahun ini diperkirakan kebutuhannya mencapai 49 juta kiloliter. Negara pun harus merogoh kocek Rp 350 triliun.

Di sisi lain, produksinya terus turun, dari sekitar 860.000 barrel per hari (bph) pada 2013, menjadi 804 ribu bph. Menurut Askolani, missmatch antara produksi dan kebutuhan energi ini dapat mengganggu keseimbangan anggaran di pemerintah.

"Bayangkan tidak ada minyak lagi, padahal konsumsi terus meningkat. Kita bukannya dapat uang, tapi ganggu cadangan devisa 100 miliar dollar AS," terang Askolani.

"Melihatnya bukan saat ini saja, tapi 20-30 tahun ke depan bagaimana ketahanan energi ini? Harus melihat makro. EOR ini harus untuk nahan supaya tidak jadi masalah," katanya.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X