Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Piala Dunia dan Pemilu Bakal Dongkrak Konsumsi Kopi

Kompas.com - 20/02/2014, 13:21 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com
- Ekspor kopi dari Indonesia diperkirakan akan turun, menyusul besarnya permintaan dari pasar dalam negeri, yang dipicu oleh pelaksanaan pemilihan umum (pemilu) dan gelaran Piala Dunia 2014 di Brasil.

Dua helatan besar itu diperkirakan bakal mendorong laju konsumsi kopi di dalam negeri. Sementara itu, kondisi cuaca juga turut menyumbang penurunan produksi kopi.

Mengutip Bloomberg, Kamis (20/2/2014), Asosiasi Eksportir Kopi Indonesia memproyeksikan permintaan kopi dari pasar domestik akan naik 7,5 persen per tahun. Level tersebut mengalami kenaikan dari sekitar 5 persen per tahun.

Turunnya pasokan tersebut dirasakan oleh produsen minuman instan, Nestle SA, sehingga mendorong naiknya harga komoditas tersebut di pasar berjangka.

Dalam kaitannya dengan pemilu di Indonesia, kampanye akan mendorong naiknya konsumsi berbagai komoditas, mulai dari beras, gula dan kopi. Piala Dunia juga akan mengerek permintaan yang ada di pasar dalam negeri.

“Tahun ini merupakan tahun politik, di mana sektor industri makanan dan minuman akan mendapatkan banyak keuntungan," ujar Hutama Sugandhi, Ketua Asosiasi EKsportir Kopi Indonesia.

Analis dari Oversea-Chinese Banking Corp (OCBC) Wellian Wiranto menyatakan kampanye akan mendorong naiknya konsumsi berbagai komoditas, mulai dari beras, gula dan kopi. Piala Dunia juga akan mengerek permintaan yang ada di pasar dalam negeri.

“Secara umum, kami melihat konsumsi masyarakat menjadi kunci utama bagi perekonomian Indonesia. Kami akan mencermati sejumlah dampak dari naiknya suku bunga acuan," ujarnya.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com