Bisa Beli WhatsApp Rp 223 Triliun, Berapa Harta Bos Facebook?

Kompas.com - 21/02/2014, 19:41 WIB
Pendiri dan CEO Facebook, Mark Zuckerberg Kimihiro Hoshino/AFPPendiri dan CEO Facebook, Mark Zuckerberg
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Pekan ini, masyarakat dunia dikejutkan oleh aksi korporasi dengan nilai yang sangat fantastis, Facebook mencaplok WhatsApp senilai 19 miliar dollar AS atau sekitar Rp 223 triliun.

Dalam pembelian itu, Facebook membayar WhatsApp dengan uang tunai sebesar 4 miliar dollar AS dan dan sisanya menggunakan saham Facebook sebesar 12 miliar dollar AS. Di luar itu, ada juga pembayaran sebesar 3 miliar dollar AS berupa saham untuk pendiri WhatsApp beserta karyawannya yang berjumlah hanya 50 orang.

Pembelian WhatsApp tidak lepas dari peran Mark Zuckerberg si pemilik Facebook. Mengacu pada Bloomberg Billionaires Index, Zuckerberg sendiri saat ini telah masuk ke dalam salah satu orang terkaya di dunia, tepatnya di posisi 21.

Per tanggal 20 Februari 2014, jumlah kekayaan Mark Zuckerberg mencapai 31,1 miliar dollar AS atau sekitar Rp 373,2 triliun. Jumlah harta itu naik sebesar sekitar 6 miliar dollar AS (sekitar Rp 72 triliun) dari tahun lalu. Sementara itu, jika dibanding dengan bulan sebelumnya naik 669,2 juta dollar AS (sekitar Rp 8,03 triliun).

Harta Zuckerberg terbagi menjadi dua jenis, yaitu dalam bentuk tunai sebesar 1,4 miliar dollar AS (sekitar Rp 16,8 triliun) dan dalam saham Facebook 29,7 miliar dollar AS (sekitar Rp 356,4 triliun).

Sejauh ini, pendiri Microsoft Bill Gates masih menjadi orang terkaya di dunia, dengan nilai hartanya mencapai 326,9 miliar dollar AS (sekitar Rp 3.922 triliun).

Dari Indonesia, pengusaha yang masuk dalam indeks Bloomberg Billionaires adalah Michael Hartono (Grup Djarum) di posisi 176 dengan kekayaan 7,3 miliar dollar AS (sekitar Rp 87,6 triliun), Eka Tjipta Widjaja (Grup Sinarmas) di posisi 184 dengan nilai harta 7,2 miliar dollar AS (sekitar Rp 86,4 triliun) dan Budi Hartono (Grup Djarum) di posisi 186 dengan kekayaan 7,1 miliar dollar AS (sekitar Rp 85,2 triliun).

Baca tentang


Sumber Bloomberg
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X